Farmakologi Obat Diabetes

GudangIlmuFarmasi – Penyakit diabetes mempengaruhi lebih dari 30 juta orang di seluruh Amerika Serikat. Jutaan lagi diperkirakan memiliki kondisi tersebut tetapi saat ini tidak terdiagnosis. Dengan epidemi obesitas yang tumbuh pada tingkat yang mengkhawatirkan, statistik ini diperkirakan akan meningkat secara drastis di tahun-tahun mendatang.

Manajemen diabetes lebih dari sekedar obat-obatan. Faktor gaya hidup dan olahraga juga berperan. Di sini, kami fokus secara eksklusif pada dimensi pengobatan; kelas obat yang digunakan dalam pengobatan diabetes tipe 2. Meskipun tidak ada obat untuk diabetes tipe 2, pengobatan bertujuan untuk mengurangi komplikasi, baik jangka pendek maupun jangka panjang.

Selama panduan farmakologi diabetes ini, kami meninjau enam kelas obat:

  • Insulin
  • Penginderaan
  • Secretagog
  • Penghambat alfa-glukosidase
  • Analog peptida
  • Glikosurik

Pertama, kita mulai dengan meninjau insulin – mekanisme, efek samping dan implikasi terapeutiknya. Kemudian, kami menilai farmakologi dari lima kategori utama obat antidiabetik – contoh, mekanisme kerja dan efek samping. Akhirnya, kami menyatukan pemahaman kami tentang farmakologi diabetes dengan meninjau pertimbangan klinis insulin dan lima kelas obat antidiabetik lainnya.

Sebelum kita melanjutkan lebih jauh, mari kita bahas secara singkat perbedaan antara diabetes tipe 1 dan tipe 2:

  • Diabetes tipe 1 – ditandai dengan autoimunitas terhadap sel beta pankreas, sel yang memproduksi insulin – dengan kata lain, tipe 1 ditandai dengan kekurangan insulin. Insulin harus selalu diberikan untuk mengobati diabetes tipe 1.
  • Diabetes tipe 2 – terutama disebabkan oleh pola makan yang buruk, obesitas dan kurang olahraga; ditandai dengan resistensi insulin.

Diabetes tipe 2 menyumbang 90 persen dari kasus pasien. 10 persen sisanya terdiri dari diabetes tipe 1, di samping kondisi diabetes lainnya – seperti diabetes gestasional.

Golongan obat antidiabetik pertama yang perlu kita bicarakan adalah, tentu saja, insulin. Kita akan mempelajari apa yang digunakan untuk mengobati, cara kerjanya, dan subkelas insulin apa yang ada untuk membantu mengontrol kadar gula darah.

Farmakologi insulin

Insulin digunakan untuk indikasi berikut:

  • Untuk menggantikan insulin pada pasien diabetes tipe 1
  • Untuk mengontrol kadar glukosa darah pada diabetes tipe 2
  • Untuk mengobati keadaan darurat diabetes, seperti ketoasidosis

Insulin dapat digunakan untuk mengobati hiperkalemia karena, pada dasarnya, insulin menyerap kalium di dalam sel.

Diberikan bersamaan dengan glukosa, itu berarti bahwa tindakan pengobatan jangka panjang dapat dilakukan sementara kadar kalium pasien dikontrol. Saat pemberian insulin berhenti, kadar kalium naik lagi. Pemberian insulin tetap menjadi solusi jangka pendek yang efektif.

Ada lebih dari satu jenis pilihan pengobatan insulin. Insulin dikategorikan menurut berapa lama obat itu bekerja. Sebagai contoh:

  • Insulin yang bekerja cepat – insulin biasa; lispro; glulisine
  • Kerja menengah – insulin isofan; seng insulin
  • Kerja panjang – glargine insulin; detemir insulin
  • Insulin kerja ultra-panjang – degludec
Baca :  Farmakologi Obat Aspirin

Efek samping insulin termasuk hipoglikemia dan hipokalemia. Pasien yang berulang kali memberikan insulin di tempat yang sama dapat mengalami penumpukan lemak yang tidak menarik di tempat tersebut. Penghapusan insulin berkurang pada gangguan ginjal, yang menyebabkan peningkatan risiko hipoglikemia.

Farmakologi diabetes

Nanti, kami menyertakan beberapa pertimbangan terapeutik yang harus dipikirkan oleh profesional perawatan kesehatan. Sementara itu, mari kita segera meninjau kelas obat antidiabetik utama dan bagaimana mereka dapat membantu pasien dengan diabetes. Pertama, kita mulai dengan penyensitif.

Sensitizers/Penginderaan

Obat-obatan pemeka digunakan untuk mengatasi resistensi insulin. Ada dua kelas:

  • Biguanides – metformin
  • Thiazolidinediones – pioglitazone, rosiglitazone

Metformin adalah lini pertama dalam pengobatan diabetes tipe 2; obat yang bekerja dengan meningkatkan kepekaan tubuh terhadap insulin. Lebih khusus lagi, metformin bekerja melalui kombinasi cara:

  • Kurangi glikogenolisis dan glukoneogenesis
  • Tingkatkan pengambilan glukosa oleh otot rangka
  • Menghambat penyerapan glukosa usus

Obat yang diberikan secara oral, metformin tidak terkait dengan penambahan berat badan – tidak seperti obat hipoglikemik oral lainnya. Ini juga obat yang dapat ditoleransi dengan baik, sebagian besar terkait dengan efek samping gastrointestinal ringan dan menyebabkan rasa logam. Efek samping yang serius termasuk asidosis laktat dan, dengan penggunaan jangka panjang, kekurangan vitamin B12. Luangkan beberapa menit untuk mempelajari lebih lanjut tentang metformin.

Pioglitazone dan rosiglitazone termasuk dalam kelas thiazolidinedione, juga dikenal sebagai “glitazones”. Obat ini biasanya merupakan agen lini kedua atau ketiga tergantung pada seberapa baik pasien telah mentolerir metformin. Seperti kelas biguanide, glitazones adalah sensitizer – artinya mereka menurunkan glukosa darah dengan mengaktifkan PPAR-gamma; efek yang memberi tahu gen untuk meningkatkan kerja insulin. Hal ini menyebabkan penurunan glukoneogenesis di hati dan peningkatan pengambilan glukosa oleh otot rangka. Tidak seperti metformin, mereka dapat menyebabkan penambahan berat badan.

Efek samping lain dengan glitazones termasuk:

  • Gangguan gastrointestinal
  • Anemia
  • Pusing, sakit kepala, gangguan penglihatan
  • Meningkatnya risiko patah tulang (terutama pada wanita)
  • Retensi cairan

Ingatlah bahwa rosiglitazone telah ditangguhkan oleh European Medicines Agency (EMA) karena kekhawatiran mereka akan peningkatan risiko kardiovaskular.

Secretagog

Seperti namanya, secretagog meningkatkan sekresi insulin:

  • Sulfonilurea – gliclazide, glipizide, glibenclamide (glyburide)
  • Meglitinides – rapeglinide, nateglinide

Ada dua generasi sulfonilurea. Generasi pertama mencakup obat-obatan yang lebih lama, seperti tolbutamide, yang kurang efektif dan terkait dengan lebih banyak efek samping daripada obat-obat generasi kedua. Semua obat yang tercantum di atas adalah agen generasi kedua.

Baik sulfonilurea dan meglitinida bekerja untuk meningkatkan sekresi insulin. Mereka juga bertindak pada target yang sama – yaitu saluran kalium-ATP sel beta. Namun, mereka bertindak di situs berbeda di sepanjang saluran itu. Dengan menutup saluran kalium, saluran kalsium terbuka – menyebabkan sekresi insulin lebih besar.

Baca :  Farmakologi Obat Metotreksat : Antikanker dan Gangguan Autoimun

Sulfonilurea menyebabkan efek terkait dosis seperti gangguan gastrointestinal, hipoglikemia dan, dalam kasus yang jarang terjadi, hepatotoksisitas dan agranulositosis. Meglitinida dikaitkan dengan gejala mirip flu, gejala gastrointestinal dan hipoglikemia. Kedua kelas obat tersebut terkait dengan penambahan berat badan.

Penghambat alfa-glukosidase

Penghambat alfa-glukosidase termasuk obat-obatan seperti:

  • Acarbose
  • Miglitol

Cara kerjanya sangat berbeda dari obat yang telah kita diskusikan sejauh ini. Sedangkan biguanides, glitazones, sulfonylureas dan meglitinides mempengaruhi sensitivitas atau sekresi insulin, penghambat alfa-glukosidase tidak memiliki efek seperti itu.

Sebaliknya, mereka bekerja dengan memperlambat metabolisme karbohidrat di seluruh saluran gastrointestinal – efek yang dicapai dengan mengurangi produksi enzim karbohidrat. Dengan memperlambat metabolisme glukosa, mereka mengurangi risiko hiperglikemia. Mereka memiliki dampak yang relatif lebih rendah pada nilai HbA1c dibandingkan dengan obat antidiabetik lainnya.

Efek sampingnya termasuk peningkatan perut kembung, kembung dan diare.

Analog peptida

Analog peptida mencakup dua kelas utama kedokteran:

  • GLP-1 agonis – exenatide, liraglutide
  • Penghambat dipeptidyl peptidase-4 (DPP-4) – sitagliptin, saxagliptin, linagliptin

Analog peptida, seperti agonis GLP-1, juga merupakan sekretagog – mereka mendorong sekresi insulin. Agonis GLP-1 berikatan dengan reseptor membran, mendorong pelepasan insulin dari sel beta pankreas. Sebagian besar efek samping GLP-1 agonis bersifat gastrointestinal. Beberapa pasien mengalami sakit kepala dan pusing juga. Jarang untuk obat antidiabetik, GLP-1 agonis dikaitkan dengan penurunan berat badan.

DPP adalah enzim yang mendegradasi agonis GLP-1. Dengan menghambat DPP-4, inhibitor ini bekerja untuk mendorong stimulasi reseptor GLP endogen – merangsang pelepasan insulin. Mereka tidak terkait dengan penurunan berat badan. Namun, pasien berisiko tinggi mengalami nyeri sendi. Mereka juga dikaitkan dengan sakit kepala, mual dan peningkatan risiko gagal jantung.

Glikosurik

Glikosurik adalah obat-obatan yang mempromosikan penghapusan glukosa melalui urin.

Contohnya termasuk:

  • SGLT-2 inhibitor – canagliflozin, dapagliflozin, empagliflozin

SGLT-2 [sodium-glukosa transpor protein-2] mengacu pada transporter protein yang bertanggung jawab untuk reabsorpsi glukosa. Penghambatan protein ini menyebabkan peningkatan ekskresi glukosa melalui urin. Kelas “gliflozin” dikaitkan dengan potensi efek samping berikut:

  • Peningkatan risiko ketoasidosis diabetikum
  • Infeksi saluran kemih
  • Infeksi jamur genital
  • Hipoglikemia (risiko lebih rendah daripada sulfonilurea)
  • Haus
  • Peningkatan kolesterol LDL

Ada beberapa bukti bahwa SGLT-2 inhibitor terkait dengan kemungkinan kejadian kardiovaskular, tetapi penelitian sedang berlangsung dengan kesimpulan pasti yang belum tercapai.

Pertimbangan klinis

Kami telah mencapai akhir penelitian kami tentang berbagai kelas dalam farmakologi diabetes. Kami memeriksa insulin, biguanides, secretagogues, penghambat alfa glukosidase, analog peptida, dan glikosurik.

Dengan mekanisme dan profil efek samping ini, mari kita alihkan perhatian kita ke bagian akhir dari tinjauan kita – yaitu, pertimbangan klinis. Di bawah ini, kami berbicara tentang beberapa masalah terapeutik utama yang perlu Anda pikirkan sebagai siswa.

Baca :  Farmakologi Obat Antibiotik Tetrasiklin

Tentu saja, pertimbangan ini tidak lengkap. Namun, mereka memberikan ringkasan pengantar yang bermanfaat dari mana Anda dapat lebih membangun dan memperkuat pengetahuan Anda.

Pertimbangan klinis yang perlu kita pikirkan meliputi:

  • Metformin itu dikontraindikasikan pada gangguan ginjal berat. Perhatian diperlukan pada pasien dengan penyakit hati karena risiko akumulasi asam laktat. Demikian pula, asam laktat dapat terakumulasi pada pasien dengan keracunan alkohol.
  • Beberapa obat – seperti prednisolon dan beberapa diuretik, loop dan tiazid – menentang efek metformin. Metformin menurunkan gula darah, sedangkan obat ini meningkatkan gula darah. Efek yang sama berlaku untuk obat antidiabetik lainnya, seperti sulfonylureas.
  • Efek samping gastrointestinal itu biasa terjadi dengan metformin. Efek samping ini paling terasa pada awal pengobatan. Pasien sering dimulai dengan dosis yang lebih rendah, sebelum dititrasi hingga dosis pemeliharaan yang lebih tinggi. Ini membantu mengurangi keparahan efek samping gastrointestinal.
  • Pasien yang menjalani prosedur rontgen harus memberi tahu dokter bahwa mereka menggunakan metformin. Metformin harus ditahan sebelum dan selama 48 jam setelah pemberian media kontras IV dalam kasus di mana ada risiko serius gangguan ginjal.
  • Bersihan insulin berkurang pada pasien dengan gangguan ginjal, yang berarti risiko hipoglikemia lebih tinggi.
  • Obat antidiabetik memengaruhi kadar kolesterol dan trigliserida. Beberapa obat – seperti metformin – memiliki efek positif pada kadar LDL. Yang lainnya, seperti sulfonilurea, tidak berpengaruh. Thiazolidinediones dikaitkan dengan kolesterol HDL dan LDL yang lebih tinggi. Sebaliknya, penghambat SGLT-2 meningkatkan kolesterol LDL. Baik metformin dan penghambat alfa-glukosidase menurunkan kadar trigliserida. Glitazones meningkatkan kadar trigliserida.
  • Thiazolidinedion merupakan kontraindikasi pada pasien gagal jantung. Anggota golongan obat ini – seperti pioglitazone – dikaitkan dengan peningkatan risiko edema dan gagal jantung.
  • Thiazolidinediones juga dimetabolisme secara ekstensif oleh hati dan dapat, dalam kasus yang jarang terjadi, menyebabkan toksisitas hati. Pemantauan hepatotoksisitas mungkin diperlukan. Obat-obatan ini juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kandung kemih.

Seperti yang telah kita diskusikan sebelumnya, diabetes akan terus menjadi beban terapeutik di tahun-tahun mendatang. Pelajar harus memiliki pemahaman yang komprehensif tentang farmakologi diabetes – berbagai kelas obat, cara kerjanya, efek samping apa yang ditimbulkannya – dan bagaimana, sebagai profesional perawatan kesehatan, Anda dapat menarik utas ini bersama-sama untuk mendapatkan kesimpulan klinis yang nyata.

Sumber : Pharmacology of Diabetes https://pharmafactz.com/diabetes-pharmacology/

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

Farmakologi Antibiotik Trimetoprim

GudangIlmuFarmasi – Selama lebih dari setengah abad, trimetoprim telah digunakan sebagai pengobatan antibakteri untuk infeksi …

%d bloggers like this: