5 Hal Terkait Penggunaan Antibiotik yang Wajib Diketahui

Majalah Farmasetika – Sejak penisilin ditemukan pada tahun 1928, antibiotik telah menyelamatkan banyak nyawa manusia. Tetapi mereka juga termasuk obat yang paling sering diresepkan. Kita telah menerimanya begitu saja, dan akibat penggunaannya secara berlebihan, sampai-sampai mereka berubah dari anugerah menjadi kutukan dalam banyak situasi.

Antibiotik dimaksudkan untuk mengobati infeksi bakteri, tetapi ketika digunakan secara tidak tepat, hal itu menyebabkan bakteri yang resistan terhadap obat – yang disebut “superbug” – yang sekarang menjadi masalah kritis yang membutuhkan antibiotik yang lebih kuat. Pasien tetap sakit lebih lama, terkena efek samping yang tidak perlu, dan biaya perawatan kesehatan meningkat.

Ini membantu untuk mengetahui kapan antibiotik tepat, dan kapan tidak. Berikut adalah lima hal yang perlu Anda ketahui tentang antibiotik.

1. Kapan waktu tepat harus mengkonsumsinya, dan kapan tidak

Ini bermuara pada jenis infeksi yang Anda lawan pada waktu tertentu. Antibiotik biasanya diresepkan untuk radang tenggorokan, penyakit menular seksual (PMS), infeksi telinga, konjungtivitis, infeksi saluran kemih (ISK), diare dan infeksi saluran pernapasan atas.

Pilek, dengan gejala yang bervariasi dari pilek, hidung tersumbat, batuk, dan kelelahan, dapat berlangsung antara lima hingga 14 hari. Pilek adalah infeksi virus dan antibiotik tidak akan membantu.

Bronkitis akut, dengan batuk parah dan hidung tersumbat, dapat berlangsung selama tiga minggu atau lebih, dan antibiotik tidak akan membantu.

“Batuk kering yang mengganggu bisa berlangsung berminggu-minggu, dan hanya butuh waktu untuk hilang. Jika itu berlangsung selama enam minggu atau lebih, maka Anda harus khawatir,” kata Jeffrey Linder, MD, kepala penyakit dalam dan geriatri umum di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern Feinberg.

Jika itu adalah infeksi sinus, semakin lama Anda menderitanya, semakin besar kemungkinan itu menjadi bakteri, dan antibiotik akan membantu, kata Linder, yang baru-baru ini menerbitkan sebuah studi tentang bagaimana hanya 13% dari resep antibiotik dalam pengaturan rawat jalan yang sesuai.

Sakit tenggorokan memerlukan antibiotik hanya jika itu adalah infeksi radang, dan dokter Anda akan tahu kapan harus mengujinya, dan meresepkan obat hanya jika Anda dites positif.

Dengan sinus, batuk atau pilek, jika gejalanya berlangsung lebih lama dari 14 hari, infeksi sekunder dapat terjadi – dan inilah saatnya untuk memeriksakan diri ke dokter.

Ada saat-saat ketika dokter berbuat salah di sisi hati-hati dan meresepkan antibiotik lebih cepat. Ini biasanya untuk pasien dengan gangguan kekebalan yang tidak dapat mengambil risiko terkena infeksi.

“Jika pasien neutropenia, artinya sel darah putih rendah, atau jika mereka menderita leukemia, maka ambang batas untuk diobati [dengan antibiotik] akan jauh lebih rendah,” kata Bettina Fries, MD, kepala divisi penyakit menular di Stony Brook. Fakultas Kedokteran Universitas. Penelitiannya berfokus pada bakteri yang resistan terhadap banyak obat, di antara bidang lainnya.

Baca :  Begini Proses Penyebaran Resistensi Antibiotik yang Bersumber dari Hewan Ternak

Ketika pasien datang dengan keluhan, dokter memeriksa untuk melihat seberapa sakit mereka — apakah mereka demam lebih dari 103 derajat, atau demam ringan? “Pasien datang kepada saya dengan 99 derajat dan menginginkan antibiotik,” kata Fries. “Tetapi dengan pasien yang kekebalannya terganggu, kami khawatir ketika suhunya lebih dari 104 derajat.”

Dokter mencari tanda-tanda penyakit sistemik, tanda-tanda kebingungan dan tekanan darah rendah, yang merupakan tanda bahaya.

2. Kelas antibiotik yang berbeda dan efek sampingnya yang paling umum

Ada lebih dari 100 obat antibiotik, tetapi kebanyakan dari mereka dapat diklasifikasikan dalam tujuh kategori utama. Setiap kategori efektif melawan berbagai jenis infeksi.

  • Obat penisilin seperti amoksisilin adalah salah satu antibiotik yang paling sering diresepkan, untuk berbagai infeksi.
  • Penisilin seperti Biaxin (klaritromisin) dan Zithromax (azitromisin) juga merupakan obat yang sangat umum diresepkan, digunakan untuk pertusis/batuk rejan, pneumonia, dan infeksi kulit sederhana.
  • Sefalosporin seperti Teflaro (ceftaroline) sekarang berada di generasi kelima, dengan setiap generasi berikutnya mampu mengobati lebih banyak infeksi. Teflaro diresepkan untuk MRSA (methicillin-resistant staphylococcus aureus), bakteri keras yang sering terjadi pada mereka yang dirawat di rumah sakit.
  • Sulfonamid seperti Proloprim (trimethoprim) digunakan untuk mengobati ISK dan infeksi telinga dan untuk mencegah atau mengobati pneumonia pneumocystis, yang terjadi pada mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.
  • Tetrasiklin seperti Vibramycin (doksisiklin) adalah antibiotik spektrum luas yang digunakan untuk mengobati berbagai infeksi, seperti ISK, PMS, infeksi saluran usus, dll.
  • Aminoglikosida seperti Gentak (gentamisin) dan Tobi (tobramycin) diberikan secara intravena untuk kondisi seperti sepsis
  • Fluoroquinolones seperti Cipro (ciprofloxacin) dan Levaquin (levofloxacin) adalah antibiotik spektrum luas bakterisida sintetis yang digunakan untuk ISK yang sulit diobati, pneumonia yang ditularkan melalui rumah sakit, dll.

Selain itu, ada juga lincomycins (Clindamycin), glikopeptida (Orbactiv) dan carbapenems (Primaxin, Doribax).

Efek samping yang paling umum dari antibiotik adalah tinja lunak, diare dan gangguan perut ringan. Beberapa orang dapat mengalami reaksi alergi seperti gatal-gatal, pingsan, sesak napas dan pembengkakan pada bibir, wajah atau lidah. Ruam atau bercak putih di lidah juga mungkin terjadi.

Linder mengatakan reaksi alergi yang sebenarnya terhadap obat ini terjadi pada kurang dari 15 persen populasi. Sering kali orang salah didiagnosis sebagai alergi, mungkin karena mereka memiliki reaksi sebagai seorang anak, tetapi mungkin telah melampaui itu, atau karena anggota keluarga memiliki alergi. Penting untuk diuji secara khusus untuk alergi terhadap antibiotik karena sangat berguna dalam memerangi infeksi.

Baca :  Peran Apoteker dalam Pencegahan dan Pengendalian Resistensi Antimikroba

3. Ada banyak berita tentang efek samping antibiotik fluoroquinolone.  Haruskah saya menghindari mereka?

“Quinolines sangat kuat; mereka memiliki kualitas unik yang tidak dimiliki antibiotik lain, jadi kami menggunakannya untuk mengobati infeksi langka,” kata Fries.

“Secara historis mereka telah diresepkan untuk ISK dan pneumonia. Mereka telah diberikan kepada pasien lanjut usia dan orang lain dengan faktor risiko, jadi selama bertahun-tahun kami telah melihat banyak efek samping.”

Mereka terkait dengan efek samping seperti robekan tendon Achilles, hipoglikemia pada penderita diabetes (gula darah rendah), kebingungan dan delirium, dan peningkatan risiko infeksi Clostridioides difficile. Pada pasien dengan tekanan darah tinggi, mereka dengan penyumbatan pembuluh darah dan riwayat aneurisma aorta, ruptur aorta adalah efek samping yang mungkin terjadi — dan FDA mengeluarkan peringatan tahun lalu tentang hal itu.

Program pengawasan antibiotik di rumah sakit telah berfokus pada pengurangan jumlah resep, tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa mereka masih diresepkan saat keluar dari rumah sakit.

“Kami mencoba untuk menguranginya, kami memberi tahu orang-orang bahwa mereka bukan pilihan pertama intervensi,” kata Fries.

“Jika Anda meminumnya, Anda mendapatkan tingkat yang sama seperti jika Anda meminumnya secara intravena. Jadi itulah salah satu hal hebat tentang mereka, dan juga salah satu alasan mengapa mereka sering digunakan.”

4. Bagaimana antibiotik dapat berinteraksi dengan obat atau suplemen lain yang saya konsumsi?

Antibiotik adalah obat kuat dan dapat berinteraksi dengan obat lain. Beberapa jenis mengganggu pil KB, membuatnya tidak efektif. Penisilin, jika diminum bersamaan dengan metotreksat – obat yang digunakan untuk psoriasis, rheumatoid arthritis dan kanker tertentu – dapat menyebabkan efek samping yang sangat tidak menyenangkan dan terkadang serius.

Jika Anda menggunakan pengencer darah seperti heparin atau warfarin, sefalosporin dapat meningkatkan kemungkinan perdarahan, sehingga Anda memerlukan pemantauan darah tambahan, atau perubahan dosis antikoagulan.

Aminoglikosida dapat bereaksi dengan diuretik, relaksan otot dan antijamur, menyebabkan kerusakan pendengaran atau ginjal. Tetapi risiko terjadinya efek samping ini perlu dipertimbangkan dengan kebutuhan untuk mengobati infeksi yang mengancam jiwa.

Beri tahu dokter dan/atau apoteker Anda sebelum mendapatkan resep tetrasiklin jika Anda menggunakan antikoagulan, diuretik, suplemen vitamin A, insulin, obat migrain, obat kolesterol, antasida, obat maag, obat osteoporosis, atau obat untuk depresi atau gangguan bipolar.

Baca :  Farmakologi Obat Golongan Fluorokuinolon

Makrolida tidak boleh dikombinasikan dengan obat untuk kolesterol tinggi, inkontinensia urin atau antihistamin untuk alergi.

Beri tahu dokter Anda sebelum mengonsumsi fluoroquinolones jika Anda menggunakan obat penghilang rasa sakit seperti ibuprofen, atau minum obat untuk Parkinson, asam urat, skizofrenia, diabetes, depresi, asma, batuk, pilek, dan kejang otot. Beberapa kuinolin juga dapat berinteraksi dengan kafein, yang menyebabkan iritabilitas dan insomnia.

5. Peresepan yang berlebihan dan masalah resistensi antibiotik yang sangat kritis

Usus besar kita menampung triliunan bakteri, yang bersama-sama membentuk mikrobioma kita. Memiliki campuran beragam bakteri dalam mikrobioma kita sangat penting bagi kesehatan kita. Antibiotik cenderung selektif membunuh banyak bakteri sehat, meninggalkan bakteri yang dapat melawan obat, yang kemudian menjadi dominan dalam tubuh kita.

C-difficile (yang menyebabkan radang usus besar dan diare persisten) adalah bakteri yang resisten terhadap banyak obat yang dapat membuat pasien sakit selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

“Kami melihat semakin banyak pasien dengan infeksi yang tidak dapat kami obati,” kata Linder.

“Ketika kita menggunakan antibiotik, itu mengubah bakteri dalam tubuh Anda selama beberapa bulan. Dan ketika Anda sering menggunakannya, itu akan mengubah tubuh Anda.” lanjutnya.

Dia menjelaskan bahwa dokter sering membingungkan pasien ketika berbicara tentang menyeimbangkan risiko, padahal persamaan yang harus mereka fokuskan adalah: Apakah risiko obat ini lebih besar daripada manfaat yang didapat pasien dengan meminumnya?

“Saya khawatir kita telah memperumit banyak hal,” kata Linder.

“Dengan seorang pasien individu di kantor saya, saya perlu berpikir apakah itu masuk akal bagi mereka, atau bisakah itu menyakitkan?” tegasnya.

Ada juga tekanan yang sangat nyata yang dihadapi dokter karena harapan pasien terhadap resep. Itulah mengapa penting, katanya, untuk memberi tahu dokter bahwa Anda menginginkan antibiotik hanya jika diperlukan, karena ini akan mengubah cara dokter menafsirkannya.

“Banyak pasien kecewa ketika mereka meninggalkan klinik setelah diberitahu bahwa mereka tidak membutuhkan antibiotik,” kata Fries.

“Praktisi yang baik dan berpengalaman dapat menjelaskan dengan jelas saat dibutuhkan. Mereka telah menyelamatkan banyak nyawa sejak diperkenalkan, tetapi mereka juga mengambil nyawa karena penggunaan yang tidak tepat, yang telah menyebabkan reaksi peradangan serius pada usus besar.” tutupnya.

Sumber

5 Things You Need to Know About Antibiotics https://medshadow.org/5-things-you-need-to-know-about-antibiotics/

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

48 Daftar Obat Baru yang Disetujui FDA Tahun 2019

GudangIlmuFarmasi – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat telah menyetujui total 48 obat baru …

%d bloggers like this: