Farmakologi Obat Antiinflamasi Non Steroid (NSAID)

GudangIlmuFarmasi – NSAID (non-steroidal anti-inflammatory drug) adalah obat antiinflamasi non steroid – obat-obatan yang sebagian besar digunakan dalam pengobatan nyeri, demam, dan pembengkakan.

Meskipun NSAID efektif untuk mengobati indikasi yang ditentukan ini, NSAID juga terkait dengan beragam efek samping yang serius dan interaksi obat yang bermacam-macam – banyak di antaranya akan kita bahas di bawah ini.

Namun pertama-tama, mari kita tinjau dengan cepat NSAID apa yang indikasinya sebelum melanjutkan untuk mempelajari bagaimana NSAID mencapai dampak terapeutik yang diinginkan.

  • Nyeri ringan hingga sedang – yang dapat muncul sebagai nyeri gigi, sakit kepala, nyeri punggung bawah, nyeri haid dan nyeri pasca operasi, dll.
  • Nyeri terkait inflamasi – kondisi seperti artritis reumatoid, artropati inflamasi, osteoartritis, dan asam urat akut.

Contoh NSAID termasuk (daftar tidak lengkap):

  • Aspirin
  • Ibuprofen
  • Naproxen
  • Indometasin
  • Ketorolac
  • Diklofenak
  • Piroxicam
  • Meloxicam

Ada juga obat-obatan lain – seperti etoricoxib – yang dilisensikan di Uni Eropa (UE) tetapi tidak di Amerika Serikat termasuk di Indonesia. Obat lain, seperti rofecoxib, telah ditarik secara grosir dari UE dan AS karena peningkatan risiko yang substansial pada kejadian kardiovaskular yang serius, seperti infark miokard dan stroke.

Mari luangkan beberapa menit untuk meninjau farmakologi NSAID – cara kerjanya untuk mendorong dampak terapeutiknya.

Mekanisme aksi

NSAID bekerja melalui penghambatan enzim siklooksigenase (COX). Ada dua jenis isoenzim COX – keduanya memainkan peran biologis yang sangat berbeda:

  • Enzim COX-1 – enzim yang “diekspresikan secara konstitutif” yang merangsang prostaglandin yang diperlukan untuk melindungi mukosa lambung. Isoform COX-1 juga bertanggung jawab untuk menjaga perfusi ginjal dengan melebarkan arteriol. Ini juga menghambat pembentukan trombus di endotel vaskular.
  • Enzim COX-2 – “isoform yang dapat diinduksi” yang merangsang sintesis prostaglandin yang berkontribusi terhadap nyeri dan peradangan.
Baca :  Farmakologi Obat Antiaritmia

Penghambatan enzim COX-1 bertanggung jawab untuk sebagian besar efek samping, terutama efek samping gastrointestinal – seperti peningkatan risiko perdarahan – dan juga efek samping ginjal dan kardiovaskular.

Manfaat terapeutik NSAID muncul terutama melalui penghambatan enzim COX-2 – meskipun ada beberapa tingkat tumpang tindih antara kedua isoform.

Kebanyakan NSAID bekerja melalui penghambatan reversibel non-selektif dari kedua isoform enzim. Aspirin merupakan pengecualian – karena bekerja melalui penghambatan yang tidak dapat diubah.

Bagaimana COX menghasilkan nyeri dan peradangan?

Sebagai suatu enzim, COX mengkatalisasi pembentukan mediator pro-inflamasi – seperti prostaglandin dan tromboksan – dari asam arakidonat; mekanisme yang pertama kali dijelaskan oleh ahli farmakologi Inggris, Sir John Vane (yang, secara kebetulan, dianugerahi Penghargaan Nobel dalam Fisiologi Kedokteran pada tahun 1982).

Tentu saja, farmakologi NSAID tidak berhenti sampai di situ. Bagaimanapun, NSAID digunakan untuk mengobati lebih dari sekedar peradangan; mereka juga digunakan untuk mengobati rasa sakit dan demam juga.

Pireksia disebabkan oleh akumulasi prostaglandin E2 – zat mirip hormon yang mempengaruhi termoregulasi di hipotalamus. Dengan menghambat enzim COX, NSAID mengurangi sintesis prostaglandin di dalam hipotalamus dan sebagai hasilnya, menurunkan demam.

NSAID menghambat fagositosis kristal urat – membantu menjelaskan mengapa obat ini efektif dalam pengobatan nyeri yang disebabkan oleh gout akut.

Efek samping

NSAID dikaitkan dengan berbagai efek sampingnya sendiri – beberapa kecil, banyak yang serius.

Efek samping NSAID meliputi:

  • Efek gastrointestinal – dispepsia, mual, diare dan perdarahan lambung serta ulserasi – risiko efek serius meningkat pada pasien dengan penyakit radang usus. Mengambil NSAID oral dengan makanan dapat meminimalkan risiko ini.
  • Efek kardiovaskular – peningkatan risiko serangan jantung, stroke, dan gagal jantung – terutama pada pasien dengan riwayat penyakit kardiovaskular. Aspirin tidak terkait dengan risiko ini.
  • Efek ginjal – karena NSAID mengurangi perfusi glomerulus, NSAID meningkatkan risiko penyakit ginjal dalam jangka panjang. NSAID juga dikaitkan dengan retensi air garam yang, akibatnya, dapat menyebabkan hipertensi.
  • Efek hipersensitivitas – NSAID berhubungan dengan reaksi alergi. Misalnya – bronkospasme yang memburuk pada pasien asma, perkembangan bintil atau erupsi kulit lainnya, dan reaksi fotosensitifitas.
Baca :  Farmakologi Obat Kortikosteroid

Ringkasan efek samping potensial ini sama sekali tidak lengkap, tetapi menyoroti banyak implikasi klinis serius yang menyertai penggunaan NSAID – banyak implikasi yang akan kami bahas di bawah ini.

Pertimbangan klinis

Ketika kita berbicara tentang farmakologi klinis NSAID, kita perlu memikirkan faktor-faktor berikut:

  • NSAID harus dihindari pada pasien dengan gagal ginjal, gagal hati, gagal jantung dan pada pasien dengan riwayat hipersensitivitas NSAID.
  • Bahwa NSAID dan dosis yang paling optimal harus digunakan. Misalnya – pasien dengan penyakit tukak lambung yang sudah ada sebelumnya mungkin perlu diresepkan NSAID, meskipun NSAID dikaitkan dengan peningkatan risiko perdarahan dan ulserasi. Beberapa obat – seperti ibuprofen – dikaitkan dengan risiko paling rendah, sedangkan obat lain – seperti indometasin dan piroksikam – dikaitkan dengan risiko tertinggi. Karena pertimbangan harus diambil untuk memilih obat yang tepat.
  • Karena berkurangnya aliran darah melalui ginjal, NSAID mengurangi kemanjuran obat-obatan seperti diuretik sekaligus menurunkan eliminasi obat lain, seperti metotreksat.
  • Obat-obatan tertentu – seperti antikoagulan dan SSRI – bila dikonsumsi dengan NSAID meningkatkan risiko perdarahan gastrointestinal. Demikian pula, NSAID meningkatkan risiko perdarahan saat dikonsumsi dengan warfarin.
  • Aspirin tidak boleh dikonsumsi oleh anak-anak di bawah usia 16 tahun karena dapat memicu sindrom Reye yang berpotensi fatal.
  • Gastroproteksi harus dipertimbangkan untuk mengurangi risiko efek samping GI. Misalnya – pasien yang mengonsumsi aspirin dosis rendah berada pada peningkatan risiko efek GI. Mengonsumsi inhibitor pompa proton – seperti omeprazole – dapat menghilangkan risiko ini. Pasien yang memakai kortikosteroid – seperti prednisolon – juga berisiko tinggi mengalami efek samping gastrointestinal.

Meskipun pertimbangan klinis ini tidak lengkap, mereka menunjukkan seberapa hati-hati dokter saat meresepkan NSAID. Karena pengaruhnya terhadap sistem gastrointestinal, kardiovaskular, dan ginjal, ada banyak faktor klinis yang perlu dipertimbangkan. Meskipun demikian, ketika diresepkan secara akurat, NSAID tetap menjadi golongan obat yang sangat berharga dalam perangkat dokter.

Baca :  Farmakologi Obat Antagonis Reseptor H2

Sumber : NSAIDs Pharmacology https://pharmafactz.com/nsaids-pharmacology/

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

Farmakologi Obat Metotreksat : Antikanker dan Gangguan Autoimun

GudangIlmuFarmasi – Methotrexate / metotreksat adalah obat yang digunakan untuk mengobati berbagai macam indikasi. Pertama …

%d bloggers like this: