Farmakologi Obat Aspirin

GudangIlmuFarmasi – Aspirin Juga dikenal sebagai asam asetilsalisilat, aspirin – dalam berbagai bentuknya – telah digunakan selama lebih dari 2.500 tahun.

Namun, baru pada tahun 1897, sebuah perusahaan Jerman – Bayer – memodifikasi prekursor aspirin yang asli menjadi alternatif yang tidak terlalu berbahaya dan lebih terapeutik. Ini tetap menjadi salah satu obat yang paling banyak digunakan, dengan lebih dari 40.000 ton (atau hingga 100 miliar pil) diproduksi setiap tahun.

Aspirin digunakan untuk mengobati demam, nyeri dan peradangan. Ini mencapai hal ini dengan menekan produksi prostaglandin dan tromboksan pro-inflamasi – penekanan yang terjadi karena pengikatan obat yang tidak dapat diubah ke enzim COX.

Aspirin digunakan dalam pengobatan kondisi berikut:

  • Rasa nyeri
  • Demam
  • Peradangan – seperti pada rheumatoid arthritis
  • Sindrom koroner akut dan stroke iskemik akut – kematian berkurang dengan kemampuan aspirin untuk mengurangi agregasi platelet.
  • Pencegahan jangka panjang trombosis arteri

Aspirin tetap menjadi obat yang semakin penting dalam perangkat dokter.

Mekanisme aksi

Aspirin bekerja dengan mengikat COX, enzim siklooksigenase secara permanen.

Enzim COX bertanggung jawab untuk memproduksi prostaglandin dan tromboksan pro-inflamasi. Dengan mengurangi produksi tromboksan dari asam arakidonat, aspirin mencegah agregasi trombosit – yang mengarah pada risiko kejadian trombotik yang lebih rendah, seperti serangan jantung dan stroke.

Aspirin bekerja pada dua isoenzim COX: COX-1 dan COX-2. Aspirin bekerja untuk menghambat COX-1 secara permanen sambil juga mengubah aktivitas enzimatik COX-2.

Perlu disebutkan bahwa kekuatan anti-trombotik aspirin hanya berpengaruh pada dosis rendah.

Efek samping

Aspirin dikaitkan dengan berbagai potensi efek sampingnya sendiri. Efek ini terkait dengan mekanisme kerjanya.

Baca :  Farmakologi Obat Golongan Statin

Efek samping yang terkait dengan aspirin meliputi:

  • Sindrom Reye pada anak-anak – sindrom yang ditandai dengan ensefalopati akut dan perlemakan hati – seringkali berakibat fatal.
  • Efek samping gastrointestinal – termasuk dispepsia, perdarahan lambung dan tukak lambung.
  • Reaksi hipersensitivitas – aspirin diketahui menyebabkan bronkospasme, memperburuk asma.
  • Aspirin dosis tinggi dikaitkan dengan tinitus.

Aspirin adalah obat yang dapat ditoleransi dengan baik. Meskipun demikian, ia hadir dengan berbagai pertimbangan klinis berbeda yang perlu diketahui semua siswa.

Pertimbangan klinis

Ketika kita berbicara tentang farmakologi klinis aspirin, kita perlu memikirkan faktor-faktor berikut:

  • Risiko perdarahan meningkat pada pasien yang mengonsumsi NSAID, alkohol, atau pengencer darah. Pasien yang lebih tua juga lebih mungkin mengalami perdarahan daripada pasien yang lebih muda.
  • Aspirin harus dihindari pada anak di bawah 16 tahun; untuk menghindari pencetus sindrom Reye (lihat di atas).
  • Aspirin harus dihindari pada pasien yang mengalami reaksi alergi terhadap NSAID – untuk mencegah bronkospasme dan reaksi hipersensitivitas lainnya.
  • Aspirin harus dihindari pada trimester terakhir kehamilan.
  • Aspirin dapat menyebabkan serangan gout akut.
  • Aspirin harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan tukak lambung – aspirin dapat menyebabkan / memperburuk ulserasi dan meningkatkan risiko perdarahan.
  • Aspirin biasanya diresepkan pada dosis yang lebih rendah, seperti 75mg, untuk pencegahan kejadian trombotik jangka panjang (dibandingkan dengan 300-600mg untuk kejadian akut).
  • Pasien dengan peningkatan risiko perdarahan / ulserasi peptikum dapat diberikan obat gastroprotektif secara bersamaan, seperti omeprazole inhibitor pompa proton.
  • Untuk meminimalkan iritasi lambung, aspirin harus diminum setelah makan.

Aspirin adalah obat penting yang digunakan untuk mengobati gejala umum. Ini juga tetap menjadi obat penting dalam pencegahan jangka panjang kejadian kardiovaskular yang serius. Karena alasan ini, aspirin tetap menjadi obat penting dalam perangkat dokter, mungkin obat yang digunakan selama 2.500 tahun lagi.

Baca :  Farmakologi Obat Antiinflamasi Non Steroid (NSAID)

Sumber : Aspirin Pharmacology https://pharmafactz.com/aspirin-pharmacology/

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

Farmakologi Antibiotik Trimetoprim

GudangIlmuFarmasi – Selama lebih dari setengah abad, trimetoprim telah digunakan sebagai pengobatan antibakteri untuk infeksi …

%d bloggers like this: