diuretik

Farmakologi Obat Diuretik Golongan Tiazid

GudangIlmuFarmasi – Diuretik adalah obat yang mendorong diuresis, atau kehilangan air. Dengan mempromosikan kehilangan air, diuretik membantu mengurangi hipertensi, dan, selanjutnya, risiko kejadian kardiovaskular serius yang terkait dengan keadaan tersebut.

Obat golongan tiazid (dan sejenisnya tiazid) hanyalah salah satu kelas diuretik. Ada yang lain – seperti diuretik loop – yang bekerja di nefron, tetapi di tempat yang berbeda. Namun, di sini, kami berfokus secara eksklusif pada diuretik tiazid – mekanisme, efek samping, dan interaksi obatnya.

Contoh diuretik tiazid (dan seperti tiazid) meliputi:

  • Bendroflumethiazide
  • Hydrochlorothiazide
  • Chlortalidone
  • Indapamide

Diuretik thiazide telah ada sejak akhir 1950-an, kelas obat yang digunakan untuk mengobati indikasi berikut:

  • Hipertensi – agen lini pertama yang potensial jika obat lain, seperti penghambat saluran kalsium, akan digunakan.

Diuretik thiazide juga dapat digunakan bersamaan dengan penghambat saluran kalsium ditambah penghambat ACE atau ARB dalam mengobati hipertensi.

Bagaimana cara kerja diuretik thiazide? Bagaimana obat ini berinteraksi dengan nefron untuk mengurangi kehilangan air?

Mekanisme aksi

Diuretik thiazide mengurangi hipertensi dengan memblokir transporter natrium-klorida – Na + -Cl– transporter.

Dengan memblokir transporter ini, diuretik tiazid menghambat reabsorpsi ion natrium dan klorida dari tubulus berbelit-belit distal – dengan air yang diikuti oleh osmosis. Karena lebih banyak air yang dikeluarkan dari tubuh, jantung bekerja lebih sedikit untuk memompa darah ke seluruh tubuh – menurunkan tekanan darah yang diperlukan untuk mencapai targetnya.

Awalnya, tubuh melawan efek antihipertensi dari diuretik thiazide dengan mengaktifkan sistem renin-angiotensin. Melalui efek vasodilatasi, tiazid dapat mengerahkan tindakan antihipertensi jangka panjang.

Efek samping

Diuretik thiazide dikaitkan dengan berbagai efek samping potensial mereka sendiri.

Baca :  Farmakologi Antibiotik Trimetoprim

Efek samping yang umum termasuk:

  • Hiponatremia
  • Hipokalemia
  • Hiperkalsemia – tiazid meningkatkan reabsorpsi kalsium dari tubulus distal.
  • Karena hipokalemia, hal ini menyebabkan pasien terkena aritmia jantung.

Tiazid juga dapat meningkatkan konsentrasi glukosa serum, kolesterol LDL, dan trigliserida.

Diuretik thiazide juga terkait dengan:

  • Impotensi pada pria
  • Kelelahan
  • Hipotensi ortostatik – efek yang bertambah jika pasien secara bersamaan mengonsumsi alkohol.

Profil efek samping dari diuretik tiazid menginformasikan banyak pertimbangan klinis yang perlu kita pertimbangkan.

Pertimbangan klinis

Ketika kita berbicara tentang farmakologi klinis diuretik thiazide, kita harus memikirkan faktor-faktor berikut:

  • Diuretik thiazide harus dihindari pada pasien dengan ketidakseimbangan elektrolit – terutama hipokalemia dan hiponatremia.
  • Diuretik thiazide itu mengurangi ekskresi asam urat, meningkatkan risiko gout.
  • Perhatian harus diberikan dengan resep obat yang juga menyebabkan hipokalemia – meningkatkan risiko dengan tiazid.
  • Itu karena diuretik thiazide meningkatkan konsentrasi glukosa serum (terutama dengan penggunaan kronis), mereka dapat memperburuk atau membuka kedok diabetes tipe 2.
  • Diuretik itu lebih disukai diminum di pagi hari, untuk mengurangi risiko dan efek gangguan tidur nokturia.
  • Tiazid itu sering dikombinasikan dengan penghambat ACE atau penghambat reseptor angiotensin (ARB), karena beberapa alasan. Pertama, tiazid mengaktifkan sistem renin-angiotensin, sedangkan ACE inhibitor dan ARB memblokirnya. Kedua, tiazid menyebabkan hipokalemia, sedangkan ACE inhibitor dan ARB menyebabkan hiperkalemia. Karena kedua obat memiliki target antihipertensi yang berbeda – ini berarti produk kombinasi dapat dengan kuat menurunkan tekanan darah sekaligus menghilangkan risiko hipokalemia atau hiperkalemia.

Diuretik tiazid tetap menjadi bagian tak terpisahkan dari pilhan dokter. Obat-obatan ini dapat secara efektif mengurangi hipertensi – tidak hanya untuk penggunaan lini pertama tetapi juga sebagai obat tambahan untuk meningkatkan efek antihipertensi obat lain.

Baca :  Farmakologi Obat Metotreksat : Antikanker dan Gangguan Autoimun

Sumber : Pharmacology of Thiazide Diuretics https://pharmafactz.com/thiazide-diuretics-pharmacology/

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

Farmakologi Obat Metotreksat : Antikanker dan Gangguan Autoimun

GudangIlmuFarmasi – Methotrexate / metotreksat adalah obat yang digunakan untuk mengobati berbagai macam indikasi. Pertama …

%d bloggers like this: