Farmakologi Obat Antiaritmia

GudangIlmuFarmasi – Obat anti aritmia adalah obat yang digunakan untuk mengatasi irama jantung yang tidak normal. Di sini, kami meninjau kelas obat antiaritmia utama dan cara kerjanya. Kami juga belajar lebih banyak tentang apa yang digunakan setiap kelas.

Dalam panduan ini, kami membahas farmakologi mekanistik obat antiaritmia.

Obat antiaritmia digunakan untuk mengobati berbagai macam gangguan irama jantung.

Gangguan ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

  • Fibrilasi atrium
  • Atrial flutter
  • Takikardia ventrikel
  • Fibrilasi ventrikel
  • Ada banyak macam obat antiaritmia.

Sulit untuk mengkategorikan obat antiaritmia karena banyak obat memiliki mekanisme kerja yang tumpang tindih.

Namun, satu klasifikasi – klasifikasi Vaughan-Williams – bisa dikedepankan.

Klasifikasi ini memiliki empat kelas utama:

  • Kelas Ia – disopyramide, quinidine, procainamide
  • Kelas Ib – lidokain, mexiletine, tocainide
  • Kelas Ic – flecainide, propafenone
  • Kelas II – penghambat beta; esmolol, atenolol, bisoprolol, nebivolol
  • Kelas III – amiodarone, sotalol, dofetilide, dronedarone
  • Kelas IV – penghambat saluran kalsium; verapamil, diltiazem

Seringkali, adenosin dan digoksin ditambahkan sebagai agen “kelas V”. Namun di sini, kami fokus pada empat kelas obat antiaritmia utama.

Di bawah ini, kami memeriksa masing-masing dari empat kelas obat utama ini secara bergantian – mempelajari bagaimana mereka bekerja untuk menggunakan efek terapeutiknya. Sepanjang jalan, kami mempelajari bagaimana dan mengapa mekanisme ini terkait dengan aritmia setiap obat diindikasikan untuk diobati.

Mekanisme aksi / Indikasi

Tidak semua obat antiaritmia memiliki cara kerja yang sama.

Baca :  Farmakologi Obat Golongan Aminoglikosida

Klasifikasi yang ditawarkan memilah obat sesuai dengan mekanisme kerjanya.

Mari kita tinjau masing-masing golongan obat ini secara bergantian – dimulai dengan obat golongan I.

Obat golongan I memiliki inti, modus kerja umum – yaitu, penghambat saluran natrium.

Berbeda dengan golongan obat antiaritmia lainnya, obat golongan I dibagi lagi – menjadi golongan Ia, golongan, Ib dan golongan Ic – tergantung pada bagaimana obat tersebut mempengaruhi lamanya potensi aksi.

Sebagai contoh:

Obat kelas Ia memperpanjang potensi aksi
Obat golongan Ib memperpendek potensi aksi
Obat golongan Ic tidak secara signifikan menggeser potensi aksi
Obat kelas Ia adalah penghambat natrium saluran cepat.

Contoh obat kelas Ia termasuk disopyramide, quinidine, procainamide.

Mereka digunakan untuk mengobati aritmia seperti aritmia ventrikel, pencegahan fibrilasi atrium berulang paroksismal dan beberapa, seperti prokainamid, digunakan untuk mengobati sindrom Wolff-Parkinson-White.

Contoh obat golongan Ib termasuk lidokain, mexiletine dan tocainide.

Mereka digunakan untuk mengobati takikardia ventrikel, di antara aritmia lainnya. Namun, obat-obatan tersebut sudah tidak digunakan lagi dalam pengobatan dan pencegahan aritmia selama atau setelah serangan jantung.

Contoh obat golongan Ic termasuk flecainide dan propafenone.

Obat golongan Ic memiliki asosiasi / disosiasi yang lambat dengan blok saluran natrium dibandingkan dengan:

  • Asosiasi / disosiasi cepat dengan obat kelas Ib
  • Asosiasi menengah dengan obat kelas Ia

Obat golongan Ic harus dihindari segera setelah serangan jantung.

Mereka digunakan untuk mengobati aritmia seperti fibrilasi atrium paroksismal dan takiaritmia berulang, di antara kondisi lainnya.

Contoh obat kelas II termasuk beta blocker – yang semuanya diakhiri dengan akhiran, “-lol”.

Misalnya – esmolol, propranolol dan metoprolol.

Penghambat beta memblokir efek katekolamin pada reseptor beta-1 – mengurangi aktivitas simpatis ke jantung.

Baca :  Farmakologi Obat Metotreksat : Antikanker dan Gangguan Autoimun

Beta blocker sangat efektif untuk mengobati takikardia supraventrikular, menurunkan konduksi melalui simpul AV.

Contoh obat kelas III termasuk amiodarone, sotalol, dofetilide dan dronedarone.

Obat kelas III bekerja sebagai penghambat saluran kalium – memperpanjang fase repolarisasi.

Kecepatan konduksi tidak menurun karena tidak mempengaruhi saluran natrium.

Namun, sotalol juga memiliki aktivitas beta-blocker. Amiodarone lebih kompleks; ia memiliki aktivitas kelas III, tetapi sebagian besar bertindak melalui mekanisme seperti kelas I, II dan IV.

Sotalol digunakan untuk takikardia ventrikel dan fibrilasi atrium.

Amiodarone telah terbukti efektif pada takikardia ventrikel yang stabil secara hemodinamik, sementara obat kelas III umumnya efektif pada sindrom Wolff-Parkinson-White.

Contoh obat golongan IV termasuk verapamil dan diltiazem.

Kedua obat tersebut bekerja sebagai penghambat saluran kalsium. Keduanya adalah obat non-dihidropiridin.

Mereka bekerja untuk menurunkan konduksi melalui simpul atrioventrikular.

Mereka juga mengurangi durasi fase II (fase dataran tinggi) dari potensi aksi jantung. Hal ini menyebabkan berkurangnya kontraktilitas jantung, yang berarti kedua obat tersebut sering kali dihindari pada gagal jantung.

Mereka digunakan untuk mencegah takikardia supraventrikular paroksismal, dan untuk mengurangi laju ventrikel pada pasien dengan fibrilasi atrium – di antara kondisi lainnya.

Kesimpulan

Obat antiaritmia adalah seperangkat obat yang kompleks.

Mereka adalah obat-obatan yang telah dikategorikan ke dalam empat kelas berbeda; meskipun kelas-kelas ini menghilangkan banyak perbedaan nyata yang ada di antara setiap kelas. Tidak hanya itu, banyak obat yang memiliki mekanisme kerja yang tumpang tindih.

Tidak ada klasifikasi yang rapi dan sederhana.

Klasifikasi Vaughan-Williams, bagaimanapun, adalah klasifikasi yang tersebar luas dan diterima.

Di sini, kami telah memeriksa klasifikasi tersebut – meninjau empat kelas utama, obat-obatan dalam setiap kelas, cara kerja kelas, dan indikasi apa yang digunakan untuk mengobati setiap kelas.

Baca :  Farmakologi Obat Antibiotik Golongan Makrolida

Untuk mata pelajaran farmakologi yang kompleks dan sangat berbeda, penting bagi siswa untuk mulai memahami cara kerja masing-masing golongan obat antiaritmia dan mengapa obat tersebut digunakan untuk indikasi yang sekarang ditangani.

Dari sana, Anda dapat membangun pengetahuan Anda tentang lebih banyak aspek klinis – seperti efek samping dan interaksi obat – untuk memiliki pemahaman yang lebih menyeluruh dan menyeluruh tentang obat dan obat esensial ini.

Sumber :

Antiarrhythmic Drugs https://pharmafactz.com/antiarrhythmic-drugs-pharmacology/

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

Revisi Protokol Tatalaksana COVID‐19 Juli 2021

GudangIlmuFarmasi – 5 Organisasi Profesi: Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia …

%d bloggers like this: