Farmakologi Antibiotik Trimetoprim

GudangIlmuFarmasi – Selama lebih dari setengah abad, trimetoprim telah digunakan sebagai pengobatan antibakteri untuk infeksi saluran kemih (ISK). Saat ini, indikasi trimetoprim telah meluas, obat ini sekarang juga digunakan untuk mengobati kondisi seperti pneumocystis pneumonia.

Trimethoprim memiliki efek samping dan profil interaksi obat yang penting; obat yang membutuhkan tinjauan menyeluruh dan lengkap. Sebelum kita meninjau profil tersebut, mari kita bahas terlebih dahulu tentang trimetoprim apa yang digunakan untuk mengobati dan bagaimana obat tersebut bekerja untuk mengobati kondisi tersebut.

  • Infeksi saluran kemih – trimetoprim sebagian besar digunakan untuk tujuan ini. Ini adalah pilihan pengobatan lini pertama untuk ISK tanpa komplikasi. Obat lain yang sering digunakan sebagai gantinya termasuk nitrofurantoin dan amoxicillin.
  • Pneumonia pneumocystis – pasien dengan sistem kekebalan yang lemah, seperti pasien dengan HIV, cenderung mengalami infeksi ini. Trimethoprim tersedia dengan sulfamethoxazole (sebagai Co-trimoxazole) untuk mengobati kondisi ini.

Trimethoprim paling aktif melawan organisme bakteri aerobik. Umumnya tidak efektif untuk mengobati infeksi anaerobik, seperti infeksi yang disebabkan oleh Clostridium difficile.

Dengan mengingat hal ini, mari kita perhatikan cara kerja trimetoprim; bagaimana hal itu memberikan dampak terapeutiknya.

Mekanisme aksi

Sederhananya, trimetoprim bekerja dengan mengganggu sintesis folat.

Karena obat ini mengurangi perkembangbiakan bakteri, obat ini bersifat bakteriostatik, bukan bakterisidal. Namun, trimetoprim memiliki efek spektrum luas – dengan aktivitas melawan organisme Gram-positif dan Gram-negatif.

Lebih khusus lagi, trimetoprim mengikat reduktase dihidrofolat; sebuah proses yang menghalangi reduksi asam dihidrofolat (DHF) menjadi asam tetrahidrofolat (THF).

Mengganggu sintesis THF itu penting – THF memainkan peran sentral dalam jalur sintesis timidin dan sintesis timidinnya yang berperan dalam sintesis DNA bakteri.

Baca :  Farmakologi Obat Kortikosteroid

Dengan kata lain, dengan mengikat reduktase dihidrofolat, trimetoprim menyebabkan berkurangnya sintesis folat bakteri.

Kita telah mempelajari di atas bahwa trimetoprim sering diberikan bersamaan dengan antagonis folat lain, yaitu sulfametoksazol. Ini membantu untuk mengatasi tantangan resistensi bakteri dengan trimetoprim yang sekarang menyebar luas.

Namun, meskipun sulfametoksazol juga merupakan antagonis folat, ia menghambat sintesis folat di sepanjang titik yang berbeda dari trimetoprim – menghasilkan efek sinergis yang mengubah obat menjadi kombinasi bakterisidal yang kuat.

Lantas, bagaimana farmakologi trimetoprim berdampak pada efek samping dan profil interaksi obat? Untuk pertanyaan itulah kita sekarang beralih.

Efek samping

Trimethoprim dikaitkan dengan berbagai potensi efek sampingnya sendiri, termasuk:

  • Mual, muntah
  • Sakit mulut
  • Gangguan rasa
  • Diare
  • Fotosensitifitas
  • Ruam kulit

Trimethoprim juga dikaitkan dengan efek yang lebih buruk:

  • Hiperkalemia – karena antagonisme di saluran natrium epitel tubulus distal.
  • Anemia megaloblastik – karena penurunan kadar asam folat.
  • Konsentrasi kreatinin yang meningkat – trimetoprim bersaing dengan kreatinin untuk sekresi ke dalam tubulus ginjal.

Bervariasinya efek samping ini juga berdampak pada banyak pertimbangan klinis seputar trimetoprim.

Pertimbangan klinis

Ketika kita berbicara tentang farmakologi klinis trimetoprim, kita perlu memikirkan faktor-faktor berikut:

  • Trimetoprim itu hanya dapat diberikan melalui jalur oral. Biasanya diberikan dengan interval 12 jam pada 200mg per dosis.
  • Karena trimetoprim dapat menyebabkan hiperkalemia, pasien harus menghindari obat-obatan yang meningkatkan kadar kalium – penghambat ACE, penghambat reseptor angiotensin, penghambat kalsineurin (misalnya – siklosporin), dan diuretik hemat kalium.
  • Trimetoprim itu diklasifikasikan sebagai kategori C – dengan “risiko tidak dikesampingkan”. Namun, karena mekanisme kerja – yaitu antagonisme folat – obat harus dihindari selama trimester pertama kehamilan.
  • Karena bagaimana trimetoprim dimetabolisme dan dihilangkan, pengurangan dosis dan kehati-hatian diperlukan pada pasien dengan gangguan hati atau ginjal.
  • Antagonis folat lainnya – seperti methotrexate – meningkatkan risiko efek hematologis yang merugikan.
  • Trimetoprim harus dihindari pada pasien dengan riwayat anemia megaloblastik akibat antagonisme folat yang diketahui.
  • Obat-obatan tertentu – seperti fenitoin – diketahui dapat meningkatkan metabolisme folat. Seperti di atas, ini meningkatkan kemungkinan efek hematologis yang merugikan.
Baca :  Farmakologi Golongan Obat Sefalosforin

Meskipun resistensi bakteri terhadap trimetoprim meningkat, obat tersebut terus memainkan peran terapeutik yang berguna dan membantu dalam memerangi infeksi saluran kemih. Ini tetap menjadi pilihan populer di kalangan pemberi resep yang menghargai perannya dalam pengaturan klinis.

Sumber : Trimethoprim Pharmacology https://pharmafactz.com/trimethoprim-pharmacology/

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

Farmakologi Obat Metotreksat : Antikanker dan Gangguan Autoimun

GudangIlmuFarmasi – Methotrexate / metotreksat adalah obat yang digunakan untuk mengobati berbagai macam indikasi. Pertama …

%d bloggers like this: