Gambar oleh mohamed Hassan dari Pixabay

Remdesivir Inhaler Mulai di Uji ke Pasien COVID-19 Rawat Jalan

GudangIlmuFarmasi – Perusahan Farmasi yang memproduksi Remdesivier, Gilead Sciences, pada hari Rabu (8/7/2020) menyatakan bahwa mereka telah memulai penelitian Fase yang menguji formulasi inhalasi (inhaler) dari remdesivir sebagai pengobatan COVID-19 untuk digunakan dalam terapi rawat jalan.

“Berdasarkan pemahaman ilmiah saat ini, saluran pernapasan bagian atas adalah tempat paling umum infeksi SARS-CoV-2 pada awal penyakit,” kata kepala petugas medis Merdad Parsey,

Parsey menambahkan bahwa “memberikan remdesivir langsung ke situs utama infeksi dengan nebulised melalui solusi inhalasi dapat memungkinkan pemberian yang lebih terarah dan mudah diakses pada pasien yang tidak dirawat di rumah sakit dan berpotensi paparan sistemik yang lebih rendah terhadap obat.

Percobaan acak terkontrol plasebo akan mendaftarkan sekitar 60 sukarelawan sehat berusia 18 hingga 45 tahun di AS untuk membentuk dasar untuk pengujian klinis lebih lanjut dari obat yang dihirup, terutama pada pasien yang penyakitnya belum berkembang ke titik memerlukan rawat inap. Gilead pertama kali mengumumkan rencana untuk penelitian bulan lalu.

Remdesivir, saat ini diberikan secara intravena melalui infus harian, disahkan oleh FDA untuk penggunaan darurat pada awal Mei untuk mengobati pasien dewasa dan anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan penyakit COVID-19 yang parah.

Keputusan tersebut mengikuti rilis hasil awal dari uji coba ACTT Fase III yang menunjukkan bahwa mereka memangkas waktu pemulihan rata-rata empat hari, dibandingkan dengan plasebo. Antiviral itu juga diberikan persetujuan bersyarat minggu lalu di Eropa dengan nama Veklury untuk digunakan pada pasien tertentu yang berusia 12 tahun ke atas dengan pneumonia yang membutuhkan oksigen tambahan.

Parsey menyarankan bahwa sejak awal, sudah jelas bahwa Gilead harus mengembangkan solusi pengobatan coronavirus untuk penggunaan rawat jalan, mencatat bahwa “upaya penelitian yang signifikan” menyebabkan versi remdesivir yang dihirup. “Penelitian tentang solusi inhalasi ini … merupakan pilar penting dari pekerjaan kami yang sedang berlangsung yang bertujuan untuk berpotensi meningkatkan hasil pasien dengan remdesivir dan memungkinkan lebih banyak pasien untuk mengakses pengobatan ini,” tambahnya.

Sementara itu, Gilead mengatakan uji klinis tambahan mengevaluasi remdesivir dalam kombinasi dengan obat anti-inflamasi, pada populasi pasien yang rentan dan dalam pengaturan rawat jalan sedang berlangsung atau direncanakan untuk memulai dalam waktu dekat.

Perusahaan baru-baru ini mengungkapkan bahwa remdesivir akan dihargai $ 390 (Rp. 5.6 juta) per botol di AS dan negara maju lainnya, dengan pemberian pengobatan lima hari dengan enam botol seharga $ 2.340 (Rp. 33.6 juta) per pasien.

Sumber ; Gilead begins testing inhaled remdesivir for outpatient treatment of COVID-19 https://beta.firstwordpharma.com/story/5056221

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

Panduan Pencegahan dan Pengendalian COVID-19 di Tempat Kerja Perkantoran dan Industri

GudangIlmuFarmasi – Kementrian Kesehatan RI merilis Keputusan Menteri Kesehatan (Kepmenkes/KMK) nomor HK.01.07/MENKES/328/2020 tentang “Panduan Pencegahan …

%d bloggers like this: