Farmakologi Obat Golongan Statin

GudangIlmuFarmasi – Statin adalah salah satu obat yang paling banyak digunakan dalam farmakologi kardiovaskular.

Juga dikenal sebagai HMG-CoA reductase inhibitors, statin telah ada sejak tahun 1987. Kemudian, lovastatin yang pertama kali dipasarkan tetapi lebih banyak lagi yang telah dikembangkan. Lovastatin adalah statin alami yang ditemukan dalam jumlah kecil dalam makanan seperti jamur tiram dan nasi ragi merah.

Golongan statin lain yang kami pelajari meliputi:

  • Atorvastatin
  • Simvastatin
  • Pravastatin
  • Rosuvastatin
  • Fluvastatin

Beberapa statin sebelumnya, seperti cerivastatin, ditarik dari pasaran (2001) karena risiko rhabdomyolysis yang fatal.

Statin digunakan untuk pencegahan primer dan sekunder penyakit kardiovaskular serta hiperlipidiema primer:

  • Pencegahan primer – statin digunakan untuk mengurangi risiko dari kejadian kardiovaskular yang serius, seperti serangan jantung dan stroke, pada pasien di atas usia 40 tahun yang hadir dengan risiko jangka panjang yang nyata dan signifikan.
  • Pencegahan sekunder – statin membantu mengurangi risiko kejadian kardiovaskular tambahan pada pasien dengan penyakit kardiovaskular yang sudah ada sebelumnya.
  • Hiperlipidemia – statin digunakan untuk mengurangi kadar kolesterol berbahaya dalam aliran darah.

Kadar kolesterol yang meningkat terkait dengan penyakit kardiovaskular. Statin bekerja untuk menurunkan kolesterol LDL yang berbahaya dan mengurangi risiko serangan jantung dan stroke jangka panjang.

Mekanisme aksi

Statin adalah inhibitor reduktase HMG-CoA.

Apa artinya ini?

HMG-CoA reduktase adalah enzim; enzim pembatas laju di jalur mevalonat. Mevalonate adalah bagian dari kaskade enzim yang mengarah pada sintesis kolesterol. Dengan secara kompetitif menghambat enzim pembatas laju, statin menurunkan kadar LDL dalam darah.

Perlu dicatat bahwa statin mengurangi produksi kolesterol di hati. Kebanyakan kolesterol yang bersirkulasi tidak berasal dari hati melainkan dari proses fisiologis internal. Ketika statin menurunkan produksi kolesterol hati, kadar kolesterol darah turun.

Baca :  Farmakologi Obat Diabetes

Saat kadar kolesterol mulai turun, proses berikut terjadi:

  • Sel hati meningkatkan produksi reseptor LDL untuk mengekstraksi kolesterol dari sirkulasi darah.
  • Saat lipoprotein dengan kepadatan rendah dan sangat rendah (“kolesterol jahat”) melewati reseptor ini, mereka diekstraksi dan akhirnya diubah menjadi asam empedu dan produk sampingan lainnya.

Tentu saja, statin tidak hanya mengurangi kolesterol LDL.

Studi secara konsisten menunjukkan bahwa statin juga berkontribusi terhadap peningkatan kinerja endotel, regulasi proses inflamasi yang mengarah pada pembentukan ateroma dan menjaga stabilitas plak dan mengurangi risiko pembentukan bekuan darah.

Melalui mekanisme ini, inhibitor HMG-CoA reduktase terbukti efektif dalam pengobatan pencegahan primer dan sekunder penyakit kardiovaskular dan hiperlipidemia.

Efek samping

Apa yang dikatakan farmakologi statin tentang profil efek sampingnya?

Statin umumnya ditoleransi dengan sangat baik. Namun, mereka memiliki risiko sendiri. Di bawah ini, kami meninjau efek samping umum dan serius yang terkait dengan statin.

  • Gangguan gastrointestinal
  • Sakit kepala

Efek yang lebih serius termasuk:

  • Nyeri otot – sekitar 1 dari 10 pasien yang menggunakan statin mengalami nyeri otot. Sebagian kecil mengalami peradangan sel otot dan, bahkan lebih jarang, beberapa mengalami rhabdomyolysis – suatu kondisi di mana sel otot rusak dan akhirnya menyebabkan gagal ginjal.
  • Diabetes – ada lebih dari bukti tentatif bahwa statin dan diabetes terkait. Karena statin menghambat enzim HMG-CoA reduktase, statin juga menghambat elemen lain yang terlibat dalam proses – termasuk koenzim Q10; enzim yang berperan dalam regulasi glukosa.
  • Enzim hati yang meningkat – efek samping yang relatif sering. Biasanya, kadar transaminase alanin meningkat (meskipun tidak eksklusif untuk enzim ini).

Obat-obatan lain dapat meningkatkan / menurunkan timbulnya efek samping ini, contohnya kami gali di bawah ini.

Baca :  Farmakologi Obat Diuretik Golongan Tiazid

Pertimbangan klinis

Ketika kita memikirkan farmakologi statin, kita perlu mempertimbangkan hal-hal berikut:

  • Statin itu harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan gangguan hati.
  • Itu karena statin diekskresikan melalui ginjal, dosis harus dikurangi pada pasien dengan disfungsi ginjal.
  • Obat lain itu – seperti gemfibrozil – meningkatkan, bila dikonsumsi dengan statin, risiko rhabdomyolysis. Gemfibrozil adalah fibrate yang juga menurunkan kadar kolesterol.
  • Statin itu termasuk dalam kategori X – artinya merupakan kontraindikasi; paling tidak karena sintesis kolesterol sangat penting untuk pembentukan janin.
  • Statin dengan waktu paruh pendek – seperti simvastatin, lovastatin dan fluvastatin – sering disarankan untuk dikonsumsi pada malam hari, saat sintesis kolesterol endogen berada pada titik tertinggi.
  • Jus grapefruit meningkatkan konsentrasi plasma statin tertentu – misalnya, atorvastatin, simvastatin dan lovastatin (dimetabolisme oleh CYP3A4, sedangkan fluvastatin dan rosuvastatin dimetabolisme oleh CYP2C9).

HMG-CoA reductase inhibitor adalah obat yang dapat ditoleransi dengan baik yang terus memainkan peran penting dalam mengurangi penyakit kardiovaskular di era di mana penyakit yang sama terus berkembang dari tahun ke tahun.

Sumber : Pharmacology of Statins https://pharmafactz.com/statins-pharmacology/

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

Revisi Protokol Tatalaksana COVID‐19 Juli 2021

GudangIlmuFarmasi – 5 Organisasi Profesi: Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia …

%d bloggers like this: