Begini 4 Cara Vaksin Hentikan Pandemi COVID-19 dengan Herd Immunity

GudangIlmuFarmasi – Kasus positif COVID-19 di Indonesia hingga saat ini terus meningkat. Indonesia bisa menghentikan pandemi COVID-19 melalui vaksinasi mayoritas warganya sehingga Herd Immunity tercapai.

Apa itu herd immunity dan bagaimana vaksin bisa hentikan pandemi?

Untuk memahami bagaimana vaksin bekerja, ada baiknya untuk pertama-tama melihat sistem kekebalan. Sel yang berbeda dalam sistem kekebalan memiliki tugas yang berbeda, tetapi dua peran penting adalah mengidentifikasi patogen yang menyerang, seperti virus atau bakteri, dan menghancurkannya. Ini diidentifikasi oleh sel-sel dalam tubuh manusia yang disebut limfosit, yang tugasnya mencari sel atau molekul yang berpotensi berbahaya dan mengingat seperti apa bentuknya. Mereka melakukan ini dengan mengidentifikasi penanda spesifik di permukaannya, yang disebut antigen.

Salah satu cara limfosit melakukan ini adalah dengan memproduksi antibodi, yaitu protein yang cocok dengan bentuk antigen seperti kunci gembok, mengikatnya untuk menandai kehadirannya di seluruh sistem kekebalan. Jika cukup banyak antibodi menempel pada patogen, mereka dapat menetralkannya dengan membekapnya secara efektif. Jika tidak, sel kekebalan lain dapat terlibat dan membantu menghancurkan patogen.

Antibodi terus beredar di dalam darah bahkan setelah ancaman berlalu, sehingga ketika tubuh bertemu lagi dengan patogen yang sama, tubuh dapat dengan cepat mengidentifikasi dan merespons. Kemampuan sistem kekebalan untuk mengingat patogen setelah melihatnya sekali adalah dasar untuk vaksinasi.

Baca :  Tips Cara Membuang Obat yang Sudah Tidak Digunakan dengan Benar dan Aman

Vaksin bekerja dengan melatih sistem kekebalan untuk mengenali dan melawan patogen seperti virus atau bakteri.

Vaksin bekerja dengan cara berbeda sesuai jenisnya

Ide di balik vaksin adalah untuk ‘melatih’ sistem kekebalan dengan menunjukkan versi patogen yang tidak akan membahayakan tubuh, atau hanya bagian dari patogen yang mengandung antigen. Ini dapat memicu respons imun yang cukup untuk menghasilkan antibodi pelindung. Ada empat jenis utama vaksin, dan semuanya bekerja sedikit berbeda.

1. Vaksin mengandung patogen yang hidup (live attenuated vaccine)

Istilah ‘hidup’ mengacu pada fakta bahwa vaksin tersebut mengandung versi patogen yang aktif, tetapi yang terpenting, dalam bentuk yang sangat lemah yang tidak dapat menyebabkan penyakit. Ini berarti limfosit dapat mempelajari seperti apa antigen itu dan menghasilkan antibodi untuk pertemuan di masa depan. Sedangkan penerima vaksin tetap aman dari infeksi.

Jenis vaksin ini digunakan untuk berbagai penyakit yang umum terjadi pada masa kanak-kanak, seperti campak, gondongan, dan rubella.

Karena vaksin hidup yang dilemahkan menghasilkan reaksi kekebalan yang kuat, mereka tidak cocok untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah, seperti orang yang menjalani kemoterapi atau orang dengan AIDS.

Vaksin mengandung antigen mati (inactivated vaccine)

Vaksin yang tidak aktif mengandung antigen versi mati, atau hanya mengandung bagian kecil yang tidak dapat menyebabkan infeksi sendiri. Sistem kekebalan dapat meluncurkan pertahanan setelah belajar mengenali hanya sebagian kecil dari antigen.

Jenis vaksin ini cenderung memicu respon imun yang lebih lemah daripada vaksin hidup, dan oleh karena itu menghasilkan imunitas yang lebih pendek, sehingga orang biasanya membutuhkan dosis penguat setelah beberapa tahun.

Namun, dibandingkan dengan vaksin hidup yang kurang stabil dan membutuhkan pendinginan, vaksin yang tidak aktif lebih stabil dan cenderung tidak membutuhkan pendinginan – yang dapat menjadi penting di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah di mana pasokan listrik tidak menentu.

Baca :  Begini Proses Penyebaran Resistensi Antibiotik yang Bersumber dari Hewan Ternak

Contoh dari vaksin virus utuh yang tidak aktif adalah yang melawan hepatitis A, rabies dan beberapa vaksin influenza.

3. Vaksin sub unit, rekombinan, polisakarida, dan konjugat

Kebanyakan patogen memiliki lapisan luar yang dilapisi gula atau protein. Jenis vaksin ini tidak mengandung seluruh versi patogen, hanya bagian antigenik yang diperlukan untuk memicu reaksi kekebalan. Karena subunit vaksin hanya mengandung bagian dari patogen, potongan ini harus dikurasi dengan hati-hati untuk memicu reaksi kekebalan yang cukup.

Tidak seperti vaksin utuh yang hidup atau tidak aktif, tidak ada jaminan bahwa meskipun vaksin ini memicu respons, tubuh akan mengingat respons itu. Vaksin subunit yang lebih baru telah dikembangkan untuk mengatasi hal ini. Vaksin konjugasi, misalnya vaksin konjugasi pneumokokus, menggunakan antigen kuat yang dikombinasikan dengan antigen lemah untuk memicu respons imun yang lebih kuat. Ini sering digunakan untuk mencegah infeksi bakteri.

Vaksin rekombinan tidak dimulai dengan antigen. Sebaliknya, mereka bekerja dengan memasukkan DNA yang mengkodekan antigen ke dalam tubuh dan kemudian menggunakan sel inang sendiri untuk menghasilkan antigen, yang kemudian memicu respons imun. Vaksin polisakarida terdiri dari rantai panjang molekul gula yang membentuk kapsul permukaan bakteri tertentu – inilah yang memicu respons kekebalan dalam tubuh.

4. Vaksin toksoid (toxoid vaccine)

Jenis keempat, vaksin toksoid, digunakan khusus untuk penyakit yang disebabkan oleh bakteri seperti tetanus atau difteri. Vaksin dibuat dari racun yang diproduksi oleh bakteri. Namun dalam vaksin, toksin menjadi tidak berbahaya dengan bahan kimia atau perlakuan panas. Versi toksin ini, yang disebut toksoid, tidak berbahaya, tetapi limfosit masih dapat mengenali mereka sebagai penyerang dan mempersiapkan sistem kekebalan untuk bertahan melawan toksin di masa mendatang.

Baca :  Tahukah Anda Bedanya Efek Samping dan Reaksi Merugikan dari Obat?

Herd immunity

Produk sampingan yang berguna dari tingkat vaksinasi yang luas adalah kekebalan kawanan/komunitas (herd immunitya). Ketika kebanyakan orang dalam suatu komunitas divaksinasi untuk melawan suatu penyakit, kemampuan patogen untuk menyebar menjadi terbatas. Kekebalan kelompok sangat penting untuk melindungi orang-orang dalam komunitas yang tidak atau tidak dapat divaksinasi, misalnya mereka yang sistem kekebalannya terganggu, seperti pasien kanker.

Kekebalan komunitas telah dibahas sebagai cara untuk melindungi orang dari COVID-19, tetapi sebagian besar negara telah bergeser dari cara berpikir itu. Karena untuk mencapai kekebalan kelompok, jumlah orang yang perlu terinfeksi, dan jumlah yang berpotensi mati, akan sangat tinggi. Bahkan sekarang, dengan pandemi yang berkecamuk di seluruh dunia, hanya 10% atau kurang yang memiliki antibodi terhadap virus. Untuk memastikan kekebalan komunitas, diperkirakan 60% setidaknya harus kebal terhadap COVID-19. Dan masih belum jelas berapa lama kekebalan dari infeksi COVID-19 bertahan.

Vaksin dalam semua bentuk berbeda ini telah mengubah dunia dengan mengurangi risiko penyakit menular. Diperkirakan imunisasi dapat mencegah 2 – 3 juta kematian setiap tahun, yang dicapai dengan memanfaatkan kekuatan tubuh kita sendiri untuk menjaga kita tetap aman dan sehat.

Sumber : How do vaccines actually work? https://www.gavi.org/vaccineswork/how-do-vaccines-actually-work

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

BPOM : Informasi Produk Hidroksiklorokuin dan Penggunaannya untuk Pasien COVID-19 di RS

GudangIlmuFarmasi – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengeluarkan surat “Informasi terkait penggunaan Klorokuin, Hidroksiklorokuin, …

%d bloggers like this: