Panduan Praktek Pendidikan Farmasi yang Baik dari FIP

GudangIlmuFarmasi – Pada September 2000, Konsil FIP (Fédération internationale pharmaceutique) mengeluarkan pernyataan terkait Praktek Pendidikan Farmasi yang Baik ( FIP STATEMENT OF POLICY ON GOOD PHARMACY EDUCATION PRACTICE).

Latar belakang

Peran apoteker berkembang pesat untuk memenuhi kebutuhan sistem perawatan kesehatan modern.
Memastikan pengeluaran obat yang diresepkan secara akurat terhadap resep dan memberikan nasihat yang baik tentang pengobatan sendiri yang bertanggung jawab tetap menjadi bagian penting dari layanan yang diberikan oleh apoteker.

Apoteker telah, bagaimanapun, diakui selama beberapa tahun bahwa peran yang sama pentingnya adalah untuk menasihati profesional kesehatan lainnya tentang penggunaan obat yang aman dan rasional dan menerima tanggung jawab untuk berusaha memastikan bahwa obat-obatan digunakan dengan aman dan efektif oleh mereka yang dipasok sehingga manfaat terapeutik maksimum diperoleh dari pengobatan. Kegiatan ini memberikan kontribusi baik untuk kesejahteraan individu dan peningkatan kesehatan masyarakat secara keseluruhan.

Perkembangan ini telah menetapkan fokus aktivitas penting bagi apoteker yang berpraktik. Ini melibatkan tidak hanya berkontribusi pada diskusi yang mengarah pada peresepan yang tepat tetapi juga memberi nasihat kepada orang-orang tentang cara menggunakan obat-obatan secara efektif.

Perkembangan ini juga memaksakan tuntutan etika yang penting pada profesi. Mereka harus didukung baik oleh undang-undang dan oleh perubahan dalam pendidikan dasar dan berkelanjutan apoteker.
Kursus pendidikan dasar (gelar pertama) dirancang untuk memastikan bahwa apoteker yang baru berkualifikasi memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk mulai berpraktik secara kompeten di berbagai lingkungan termasuk farmasi komunitas dan rumah sakit serta industri farmasi. Pengembangan profesional berkelanjutan kemudian harus menjadi komitmen seumur hidup bagi setiap apoteker yang berpraktik.

Pelaksanaan Pharmaceutical Care, sambil mengakui tanggung jawab pasien sebagai pengguna akhir obat, mengharuskan apoteker untuk menggunakan berbagai proses untuk memfasilitasi yang bertanggung jawab.

Penyediaan perawatan obat sampai hasil yang nyata tercapai, meningkatkan kualitas hidup pasien.
Apoteker memberikan layanan mereka dalam berbagai pengaturan sebagai tanggapan terhadap serangkaian prioritas dan kebutuhan perawatan kesehatan lokal yang dinamis dan berkembang. Ada juga kebijakan regional, nasional dan internasional dan faktor-faktor, yang mendikte perlunya perkembangan dalam praktik kefarmasian.

Baca :  Yuk Download E-Book Farmakope Indonesia Edisi VI 2020

Dalam konteks ini, apoteker adalah ahli pengobatan dalam pengobatan penyakit dan dalam promosi kesehatan. keahlian ini, dalam arti luas, meliputi persiapan, penyediaan dan pengendalian produk obat dan jaminan hasil yang diinginkan dari pengobatan dengan pengobatan. Dengan demikian dimulai dengan proses pengembangan obat dan berlanjut hingga manfaat akhir pengobatan bagi individu dan masyarakat pada umumnya. Keahlian ini memiliki dasar dalam ilmu farmasi dan penelitian terkait,
dan memiliki fokus pada individu dan populasi.

Pendahuluan

Baca : Sejarah Munculnya Konsep “Seven Star Pharmacist” dari WHO

Rekomendasi

1. Program pendidikan dasar (gelar pertama) harus memberi mahasiswa dan lulusan farmasi landasan yang kuat dan seimbang dalam ilmu alam, farmasi, dan perawatan kesehatan yang memberikan landasan penting bagi praktik farmasi dalam lingkungan pemberian layanan kesehatan multi-profesional.

Berikut ini adalah bidang studi yang relevan: –
· sistem biologis, kimia obat dan konstituen lain dari obat-obatan, patofisiologi dan keadaan penyakit dan interaksi antara obat-obatan dan sistem biologis,
· desain dan pengembangan bentuk sediaan,
· tindakan dan penggunaan obat-obatan dan produk terkait lainnya,
· undang-undang yang mengatur praktik kefarmasian dan penjualan serta penyediaan obat-obatan,
· prinsip-prinsip yang mengatur perilaku etis sebagaimana diatur dalam Kode Etik FIP untuk Apoteker (1997) dan Kode nasional yang relevan,
· keselamatan dan manajemen risiko,
· farmako-epidemiologi dan farmako/ekonomi kesehatan,
· pengenalan praktik farmasi di apotek komunitas dan rumah sakit, industri, akademik, dan jika sesuai, pengaturan biologi klinis termasuk pengenalan
aspek yang relevan dari ilmu sosial dan perilaku, yang mengarah pada kompetensi dalam memberikan perawatan pasien,
· pengenalan pengelolaan sumber daya yang efektif (manusia, fisik, fiskal dan waktu),
· pengenalan pedoman yang mengatur praktik yang baik di bidang manufaktur, distribusi dan laboratorium.

Program harus menjaga karakter pendidikan universitas, sambil menyeimbangkan pengetahuan ilmiah dengan pelatihan praktis. Ini akan memberikan lulusan farmasi dengan tubuh pengetahuan yang unik, memperlengkapi apoteker untuk menerapkan berbagai teknologi tradisional dan muncul untuk membantu pasien untuk mencapai hasil kesehatan yang diinginkan dari penggunaan obat-obatan.

  1. Program pendidikan harus memastikan bahwa perawatan kefarmasian yang berfokus pada pasien sebagaimana diuraikan dalam Pernyataan FIP “Perawatan Farmasi” (Den Haag 1998) adalah bagian wajib dari kurikulum.
  2. Perkembangan masa depan di bidang farmasi dan kedokteran harus mengarah pada evolusi berkelanjutan dari program pendidikan seperti yang terlihat perlu dengan pengenalan mata pelajaran baru seperti biologi molekuler, bioteknologi dan terapi gen dan perkembangan teknologi informasi dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini penting jika apoteker harus dilengkapi dengan benar dalam
    pendidikan, hingga praktik di berbagai bidang.
  3. Program pendidikan harus mencerminkan fakta bahwa apoteker saat ini dan masa depan harus memiliki pengetahuan dan keterampilan profesional, sosial dan komunikasi yang memadai, dan menunjukkan sikap dan perilaku tertentu, untuk memungkinkan mereka secara efektif menjalankan peran profesional mereka, dalam persyaratan yang mengatur Praktik Farmasi yang Baik termasuk membantu individu untuk mengevaluasi dan menginterpretasikan informasi yang mereka peroleh dari sumber lain.
  1. Program pendidikan harus didasarkan pada lingkungan penelitian yang aktif di universitas atau institut yang setara dan dengan demikian memperoleh manfaat dari dukungan multidisiplin untuk pengajaran, penelitian, pelayanan pasien dan pelayanan kepada masyarakat.
  2. Ujian akhir harus mengarah pada pemberian diploma atau gelar yang menandakan pencapaian persyaratan akademik untuk pengakuan sebagai apoteker atau, jika pelatihan dalam jabatan juga telah dilakukan. berhasil diselesaikan dan kompetensi ditetapkan, hak untuk mulai berpraktik sebagai apoteker.
  3. Hasil pendidikan harus mencerminkan kebutuhan masyarakat dan praktik farmasi kontemporer dan berkembang di negara dan wilayah yang bersangkutan.
  4. Program dan kurikulum pendidikan harus dirancang agar konsisten dan mencerminkan hasil pendidikan yang dibutuhkan masing-masing. Penilaian dan penjaminan mutu harus digunakan untuk menjamin bahwa hasil pendidikan yang diinginkan telah tercapai dan kompetensi yang dibutuhkan telah diperoleh.
  5. Pengajaran dan pembelajaran harus berpusat pada siswa. Filosofi pendidikan, struktur, hasil, metode dan konteks harus dianggap sama pentingnya dengan isi silabus, dan harus
    menjadi bahan evaluasi.
  6. Apoteker praktisi harus mengakui tanggung jawab mereka untuk berkontribusi pada pelatihan apoteker masa depan.
  7. Asosiasi farmasi nasional harus berbagi tanggung jawab untuk pendidikan mahasiswa farmasi dengan:
    · terlibat dalam desain, implementasi dan evaluasi program pendidikan sekolah dan fakultas farmasi di negara mereka,
    · menjalin hubungan kerja yang kooperatif dengan sekolah dan fakultas farmasi,
    · mempromosikan pengangkatan praktisi sebagai guru di sekolah dan fakultas farmasi,
    · berusaha untuk memastikan bahwa apoteker yang berpraktik dan mahasiswa farmasi terlibat dalam diskusi tentang perubahan kurikulum,
    · memastikan bahwa tutor apoteker lulusan pra-registrasi memiliki pelatihan yang memadai untuk tanggung jawab itu,
    · mengorganisir kemungkinan pelatihan praktis dan mempromosikan residensi pasca sarjana dan program pelatihan.
  8. Sekolah dan fakultas farmasi harus berbagi pengetahuan dan sumber daya pendidikan dengan rekan-rekan mereka di seluruh dunia.
  9. Sekolah dan fakultas farmasi harus mengembangkan aliansi yang erat dengan pendidik profesional kesehatan lain yang terlibat dengan setiap aspek kesehatan manusia atau hewan.
Baca :  Pedoman Pengawasan Pemasukan Obat COVID-19 Melalui Jalur Khusus

Kesimpulan

Tidak ada model tunggal terbaik untuk pendidikan dan pelatihan apoteker di seluruh dunia tetapi ada konsep, prinsip, dan praktik umum yang harus digunakan oleh pembuat kebijakan pendidikan farmasi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat lokal, regional, dan dunia.

Rekomendasi dalam dokumen tentang Good Pharmacy Education Practice ini memberikan kerangka kerja konseptual untuk desain, implementasi, dan penilaian program pendidikan kontemporer untuk apoteker di seluruh dunia.

Diharapkan bahwa pembuat kebijakan pendidikan farmasi, bekerja sama, akan bersama-sama mengeksplorasi strategi dan metode untuk memastikan keberhasilan penerapan praktik pendidikan farmasi yang baik.

Sumber

Loader Loading…
EAD Logo Taking too long?

Reload Reload document
| Open Open in new tab

Download [30.73 KB]

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

Farmakope Herbal Indonesia Jilid II Tahun 2017

GudangIlmuFarmasi – Farmakope Herbal Indonesia Edisi II Tahun 2017 merupakan buku standar di bidang Farmasi …

%d bloggers like this: