foto : wartaekonomi.co.id

Panduan Pencegahan dan Pengendalian COVID-19 di Tempat Kerja Perkantoran dan Industri

GudangIlmuFarmasi – Kementrian Kesehatan RI merilis Keputusan Menteri Kesehatan (Kepmenkes/KMK) nomor HK.01.07/MENKES/328/2020 tentang “Panduan Pencegahan dan Pengendalian Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) di Tempat Kerja Perkantoran dan Industri Dalam Mendukung Keberlangsungan Usaha Pada Situasi Pandemi”.

KMK ini dibuat sebagai acuan bagi pengelola/pengurus tempat kerja di instansi pemerintahan, perusahaan swasta, Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Dinas Kesehatan Provinsi dan Kabupaten/Kota.

Sedangkan Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap pelaksanaan Panduan Pencegahan dan Pengendalian Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) di Tempat Kerja Perkantoran dan Industri Dalam Mendukung Keberlangsungan Usaha Pada Situasi Pandemi, sesuai dengan kewenangan masing-masing, dan dapat melibatkan masyarakat.

Beberapa definisi yang perlu diketahu dalam KMK ini adalah :

  1. Kontak erat adalah seseorang yang melakukan kontak fisik atau
    berada dalam ruangan atau berkunjung (dalam radius 1 meter
    dengan kasus pasien dalam pengawasan atau konfirmasi) dalam 2
    hari sebelum kasus timbul gejala dan hingga 14 hari setelah kasus
    timbul gejala.
  2. Mitigasi adalah tindakan-tindakan untuk mengurangi atau
    meminimalkan dampak dari suatu bencana terhadap masyarakat.
  3. Orang Tanpa Gejala yang selanjutnya disingkat OTG adalah orang
    yang memiliki riwayat kontak erat dengan kasus konfirmasi COVID19 (dengan PCR) tetapi tidak memiliki gejala.
  4. Orang Dalam Pemantauan yang selanjutnya disingkat ODP adalah
    orang yang mengalami demam (≥38°C) atau riwayat demam; atau
    gejala gangguan sistem pernapasan seperti pilek/sakit tenggorokan/batuk dan tidak ada penyebab lain berdasarkan gambaran klinis yang meyakinkan dan pada 14 hari terakhir sebelum timbul gejala memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di negara/wilayah yang melaporkan transmisi lokal* atau memiliki riwayat kontak dengan kasus konfirmasi COVID-19.
  5. Pasien Dalam Pengawasan yang selanjutnya disingkat PDP adalah
    orang yang mengalami demam (≥38°C) atau riwayat demam; disertai
    batuk/sesak nafas/sakit tenggorokan/pilek/pneumonia ringan hingga berat dan tidak ada penyebab lain berdasarkan gambaran klinis yang meyakinkan DAN pada 14 hari terakhir sebelum timbul gejala memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di negara/wilayah yang melaporkan transmisi lokal* atau memiliki riwayat kontak dengan kasus konfirmasi COVID-19.
  6. Probabel adalah PDP yang sedang diperiksa RT PCR namun masih
    inkonklusif (belum dapat disimpulkan).
  7. Kasus konfirmasi adalah pasien yang terinfeksi COVID-19 dengan
    hasil pemeriksaan tes positif melalui pemeriksaan PCR.
  1. Karantina mandiri adalah Pembatasan kegiatan/pemisahan orang
    yang tidak sakit, tetapi mungkin terpapar agen infeksi atau penyakit
    menular dengan tujuan memantau gejala dan mendeteksi kasus sejak tinggi yang dilakukan di rumah atau di tempat lain yang disediakan sebagai tempat karantina.
  2. Isolasi mandiri adalah Pemisahan orang yang tidak sakit atau terinfeksi dari orang lain sehingga mencegah penyebaran infeksi atau kontaminasi yang dilakukan di rumah atau di tempat lain yang disediakan sebagai tempat karantina.
Baca :  Langkah Strategis Badan POM dalam Penanganan Obat COVID-19

Dalam KMK ini dijelaskan pencegahan dan pengendalian COVID-19 di tempat kerja perkantoran dan industri pada masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), setelah PSBB, dan tindakan ketika ada OTG, ODP, PDP, terkonfirmasi COVID-19. Lengkap dengan lampiran formulir checklist yang memudahkan panduan ini dikerjakan.

Panduan pencegahan dan pengendalian COVID-19 di tempat kerja perkantoran dan industri disusun secara umum untuk membantu dunia kerja dalam meningkatkan peran dan kewaspadaannya untuk mengantisipasi penularan COVID-19 di lingkungan kerja serta memberikan perlindungan seoptimal mungkin bagi kesehatan pekerja. Panduan ini dapat dikembangkan oleh masing-masing tempat kerja sesuai dengan kebutuhannya. Diharapkan dengan keterlibatan semua pihak, baik pemerintah, dunia usaha dan masyarakat dalam pencegahan dan pengendalian COVID-19 di tatanan tempat kerja dapat membantu meminimalkan dampak yang ditimbulkan oleh COVID19 terhadap keberlangsungan dunia kerja, dan secara makro dapat berkontribusi menekan COVID-19 pada masyarakat, sehingga penyebaran COVID-19 dapat dicegah dan dikendalikan dengan baik.

Selengkapnya :

About farset

Situs http://gudangilmu.farmasetika.com/ merupakan sebuah website tutorial yang berisi “Gudang Ilmu Farmasi” atau kumpulan tulisan maupun data (database) dan fakta terkait kefarmasian yang dikategorikan kedalam pengetahuan yang cenderung tidak berubah dengan perkembangan zaman.

Check Also

PerBPOM No 19 Tahun 2020 : Pedoman Tindak Lanjut Pengawasan Obat dan Bahan Obat

GudangIlmuFarmasi – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengadakan sosialisasi Peraturan PerBPOM No 19 Tahun …

%d bloggers like this: