Home / Calon Farmasi / Informasi Umum Tentang Obat yang Wajib Diketahui Masyarakat
gudang-ilmu-farmasetika-logo

Informasi Umum Tentang Obat yang Wajib Diketahui Masyarakat

GudangIlmuFarmasi – artikel ini merupakan halaman pertama dari Panduan Swamedikasi Penyakit Ringan untuk Masyarakat dan Apoteker. Dihalaman ini akan dibahas terkait informasi umum tentang obat seperti . Penggolongan Obat, Informasi pada Kemasan, Etiket dan Brosur, Tanda Peringatan, Cara Pemilihan Obat, Cara Penggunaan Obat, Efek Samping, Cara Penyimpanan Obat, Tanggal Kadaluarsa, dan Dosis.

| Hal Dasar Tentang Obat | Swamedikasi Penyakit Ringan | Peranan Apoteker dalam Swamedikasi |

Informasi Umum Tentang Obat yang Wajib Diketahui Masyarakat

Obat adalah bahan atau panduan bahan-bahan yang siap digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi (Undang-Undang Kesehatan No. 23 tahun 1992).

Contoh obat generik (pic : istimewa)

Obat jadi adalah obat yang sudah dalam bentuk siap pakai, dibedakan antara obat generik dan obat merek dagang. Obat generik adalah obat jadi terdaftar yang menggunakan nama generik yaitu nama obat internasional atau nama lazim yang sering dipakai.

1. Penggolongan Obat

Penulisan obat generik menunjukkan :
1. Nama generik lebih informatif dari pada nama dagang
2. Memberi kemudahan pemilihan produk
3. Produk obat generik pada dasarnya lebih murah daripada produk nama dagang
4. Resep/order dengan nama generik mempermudah substitusi produk yang sesuai

Obat nama dagang adalah obat jadi dengan nama dagang yang terdaftar atas nama pembuat atau yang dikuasakannya, dan dijual dalam bungkus asli pabrik yang memproduksinya. Sedangkan obat palsu adalah obat jadi yang diproduksi oleh pabrik obat yang tidak terdaftar, obat yang tidak terdaftar atau obat jadi yang kadarnya menyimpang 20 % atau lebih dari persyaratan yang ditentukan.

Contoh obat dagang (pic : obatbatukalami.com)
Contoh obat dagang (pic : obatbatukalami.com)

Penggolongan obat dimaksudkan untuk peningkatan keamanan dan ketepatan penggunaan serta pengamanan distribusinya.

pic : brilio.net
pic : brilio.net

Penggolongan obat menurut Permenkes No. 917/1993 adalah :

1. Obat Bebas

Obat bebas adalah obat yang dijual bebas di pasaran dan dapat dibeli tanpa resep dokter. Tanda khusus pada kemasan dan etiket obat bebas adalah lingkaran hijau dengan garis tepi berwarna hitam.
Contoh : Parasetamol

2. Obat Bebas Terbatas

Obat bebas terbatas adalah obat yang sebenarnya termasuk obat keras tetapi masih dapat dijual atau dibeli bebas tanpa resep dokter, dan disertai dengan tanda peringatan. Tanda khusus pada kemasan dan etiket obat bebas terbatas adalah lingkaran biru dengan garis tepi berwarna hitam.
Contoh : CTM

3. Obat Keras dan Psikotropika

Obat keras adalah obat yang hanya dapat dibeli di apotek dengan resep dokter. Tanda khusus pada kemasan dan etiket adalah huruf K dalam lingkaran merah dengan garis tepi berwarna hitam.
Contoh : Asam Mefenamat

Obat psikotropika adalah obat keras baik alamiah maupun sintetis bukan narkotik, yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku.
Contoh : Diazepam, Phenobarbital

4. Obat Narkotika

Obat narkotika adalah obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri dan menimbulkan ketergantungan.
Contoh : Morfin, Petidin

Baca :  Alasan Mengapa Harus Lebih Hati-hati Ketika Memberikan Obat Untuk Anak-Anak

2. Informasi pada Kemasan, Etiket dan Brosur

Sebelum menggunakan obat, bacalah sifat dan cara pemakaiannya pada etiket, brosur atau kemasan obat agar penggunaannya tepat dan aman.

Pada setiap brosur atau kemasan obat selalu dicantumkan:
• Nama obat
• Komposisi
• Indikasi
• Informasi cara kerja obat
• Aturan pakai
• Peringatan (khusus untuk obat bebas terbatas)
• Perhatian
• Nama produsen
• Nomor batch/lot
• Nomor registrasi
Nomor registrasi dicantumkan sebagai tanda ijin edar absah yang diberikan oleh pemerintah pada setiap kemasan obat.
• Tanggal kadaluarsa

3. Tanda Peringatan

Tanda peringatan selalu tercantum pada kemasan obat bebas terbatas, berupa empat persegi panjang berwarna hitam berukuran panjang 5 (lima) centimeter, lebar 2 (dua) centimeter dan memuat pemberitahuan berwarna putih sebagai berikut :

pic : https://moko31..wordpress.com
pic : https://moko31..wordpress.com

4. Cara Pemilihan Obat

Untuk menetapkan jenis obat yang dibutuhkan perlu diperhatikan :
b) Gejala atau keluhan penyakit
c) Kondisi khusus misalnya hamil, menyusui, bayi, lanjut usia, diabetes mellitus dan lain-lain.
d) Pengalaman alergi atau reaksi yang tidak diinginkan terhadap obat tertentu.
e) Nama obat, zat berkhasiat, kegunaan, cara pemakaian, efek samping dan interaksi obat yang dapat dibaca pada etiket atau brosur obat.
f) Pilihlah obat yang sesuai dengan gejala penyakit dan tidak ada interaksi obat dengan obat yang sedang diminum.
g) Untuk pemilihan obat yang tepat dan informasi yang lengkap, tanyakan kepada Apoteker.

5. Cara Penggunaan Obat

a) Penggunaan obat tidak untuk pemakaian secara terus menerus.
b) Gunakan obat sesuai dengan anjuran yang tertera pada etiket atau brosur.
c) Bila obat yang digunakan menimbulkan hal-hal yang tidak diinginkan, hentikan penggunaan dan tanyakan kepada Apoteker dan dokter.
d) Hindarkan menggunakan obat orang lain walaupun gejala penyakit sama.
e) Untuk mendapatkan informasi penggunaan obat yang lebih lengkap, tanyakan kepada Apoteker.

Bentuk sediaan obat

Padat

  • Tablet, adalah sedian farmasi yang padat, berbentuk bundar dan pipih atau cembung rangkap.
  • Kapsul, didefinisikan sebagai sediaan padat yang terdiri dari obat dalam cangkang keras atau lunak yang dapat larut. Cangkang dapat dibuat dari pati, gelatin, atau bahan lainnya yang sesuai.
  • Obat Kaplet, Kaplet (kapsul tablet) adalah bentuk tablet yang dibungkus dengan lapisan gula dan biasanya diberi zat warna yang menarik.
  • Serbuk/powder, aerosol

Semipadat

  • Obat setengah padat yang dapat berupa berupa salep atau krim.
  • Supositoria, ovula

Obat Cair, obat dalam bentuk cairan bisa berupa larutan, emulsi, suspensi, dan cairan steril.

Cara Pemakaian Obat Yang Tepat sesuai Rute Pemberian

Obat digunakan sesuai dengan petunjuk penggunaan, pada saat yang tepat dan dalam jangka waktu terapi sesuai dengan anjuran.

pic : jayantivibriyani.blogspot.com
pic : jayantivibriyani.blogspot.com

Petunjuk Pemakaian Obat Oral (pemberian obat melalui mulut)

  • ƒAdalah cara yang paling lazim, karena sangat praktis, mudah dan aman. Yang terbaik adalah minum obat dengan segelas air
  • Ikuti petunjuk dari profesi pelayan kesehatan (saat makan atau saat perut kosong)

 

minum-oral

  • Obat untuk kerja diperlama (long acting) harus ditelan seluruhnya. Tidak boleh dipecah atau dikunyah.
  • Sediaan cair, gunakan sendok obat atau alat lain yang telah diberi ukuran untuk ketepatan dosis. Jangan gunakan sendok rumah tangga.
  • ƒJika penderita sulit menelan sediaan obat yang dianjurkan oleh dokter minta pilihan bentuk sediaan lain.

Petunjuk Pemakaian obat oral untuk bayi/anak balita :ƒ

Sediaan cair untuk bayi dan balita harus jelas dosisnya, gunakan sendok takar dalam kemasan obatnya.
ƒSegera berikan minuman yang disukai anak setelah pemberian obat yang terasa tidak enak/pahit,

Petunjuk Pemakaian Obat Tetes Mata

  • ƒUjung alat penetes jangan tersentuh oleh benda apapun (termasuk mata) dan selalu ditutup rapat setelah digunakan.
  • ƒUntuk glaukoma atau inflamasi, petunjuk penggunaan yang tertera pada kemasan harus diikuti dengan benar.
  • Cara penggunaan adalah cuci tangan, kepala ditengadahkan, dengan jari telunjuk kelopak mata bagian bawah ditarik ke bawah untuk membuka kantung konjungtiva, obat diteteskan pada kantung konjungtiva dan mata ditutup selama 1-2 menit, jangan mengedip.
  • ƒUjung mata dekat hidung ditekan selama 1-2 menit
  • Cuci tangan dicuci untuk menghilangkan obat yang mungkin terpapar pada tangan
Baca :  Apotek Pertama di Dunia dan Kisah Ibnu Sina Warnai Sejarah Munculnya Ilmu Farmasi
pic : winastanto.blogspot.com
pic : winastanto.blogspot.com

Petunjuk Pemakaian Obat Salep Mata

  • ƒUjung tube salep jangan tersentuh oleh benda apapun (termasuk mata).
  • Cuci tangan, kepala ditengadahkan, dengan jari telunjuk kelopak mata bagian bawah ditarik ke bawah untuk membuka kantung konjungtiva, tube salep mata ditekan hingga salep masuk dalam kantung konjungtiva dan mata ditutup selama 1-2 menit. Mata digerakkan ke kiri-kanan, atas-bawah.
  • Setelah digunakan, ujung kemasan salep diusap dengan tissue bersih (jangan dicuci dengan air hangat) dan wadah salep ditutup rapat.
  • ƒCuci tangan untuk menghilangkan obat yang mungkin terpapar pada tangan.
pic : drlusia.blogspot.com
pic : drlusia.blogspot.com

Petunjuk Pemakaian Obat Tetes Hidung

  • ƒHidung dibersihkan dan kepala ditengadahkan bila penggunaan obat dilakukan sambil berdiri dan duduk atau penderita cukup berbaring saja.
  • ƒKemudian teteskan obat pada lubang hidung dan biarkan selama beberapa menit agar obat dapat tersebar di dalam hidung
  • Untuk posisi duduk, kepala ditarik dan ditempatkan diantara dua paha
    Setelah digunakan, alat penetes dibersihkan dengan air panas dan keringkan dengan tissue bersih.

Petunjuk Pemakaian Obat Semprot Hidung

  • ƒHidung dibersihkan dan kepala tetap tegak. Kemudian obat disemprotkan ke dalam lubang hidung sambil menarik napas dengan cepat.
  • Untuk posisi duduk, kepala ditarik dan ditempatkan diantara dua paha
  • Setelah digunakan, botol alat semprot dicuci dengan air hangat tetapi jangan sampai air masuk ke dalam botol kemudian dikeringkan dengan tissue bersih.

Petunjuk Pemakaian Obat Tetes Telinga

  • ƒUjung alat penetes jangan menyentuh benda apapun termasuk telinga
  • Cuci tangan sebelum menggunakan obat tetes telinga
  • Bersihkan bagian luar telinga dengan ”cotton bud”
  • ƒJika sediaan berupa suspensi, sediaan harus dikocok terlebih dahulu
  • ƒCara penggunaan adalah penderita berbaring miring dengan telinga yang akan ditetesi obat menghadap ke atas. Untuk membuat lubang telinga lurus sehingga mudah ditetesi maka bagi penderita dewasa telinga ditarik ke atas dan ke belakang, sedangkan bagi anak-anak telinga ditarik ke bawah dan ke belakang.
  • Kemudian obat diteteskan dan biarkan selama 5 menit
  • ƒBersihkan ujung penetes dengan tissue bersih.
pic : slideshare.net
pic : slideshare.net

Petunjuk Pemakaian Obat Supositoria

  • ƒCuci tangan, suppositoria dikeluarkan dari kemasan, suppositoria dibasahi dengan air.
  • Penderita berbaring dengan posisi miring dan suppositoria dimasukkan ke dalam rektum.
  • Masukan supositoria dengan cara bagian ujung supositoria didorong dengan ujung jari sampai melewati otot sfingter rektal; kira-kira ½ – 1 inchi pada bayi dan 1 inchi pada dewasa.
  • ƒJika suppositoria terlalu lembek untuk dapat dimasukkan, maka sebelum digunakan sediaan ditempatkan dalam lemari pendingin selama 30 menit kemudian tempatkan pada air mengalir sebelum kemasan dibuka
    ƒSetelah penggunaan suppositoria, tangan penderita dicuci bersih.
pic : herbaltanamanobat.com
pic : herbaltanamanobat.com

Petunjuk Pemakaian Obat Krim/Salep rektal

  • ƒBersihkan dan keringkan daerah rektal, kemudian masukkan salep atau krim secara perlahan ke dalam rektal.
  • ƒCara lain adalah dengan menggunakan aplikator. Caranya adalah aplikator dihubungkan dengan wadah salep/krim yang sudah dibuka, kemudian dimasukkan ke dalam rektum dan sediaan ditekan sehingga salep/krim keluar.
  • Buka aplikator dan cuci bersih dengan air hangat dan sabun.
  • ƒSetelah penggunaan, tangan penderita dicuci bersih
pic : obatinfo.com
pic : obatinfo.com

Petunjuk Pemakaian Obat Vagina (Ovula)

  • ƒCuci tangan sebelum menggunakan obat dan gunakan aplikator sesuai dengan petunjuk penggunaan dari industri penghasil sediaan.ƒ
  • Jika penderita hamil, maka sebelum menggunakan obat sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu dengan profesional perawatan kesehatan.
  • ƒPenderita berbaring dengan kedua kaki direnggangkan dan dengan menggunakan aplikator obat dimasukkan ke dalam vagina sejauh mungkin tanpa dipaksakan dan biarkan selama beberapa waktu.
  • Setelah penggunaan, aplikator dan tangan penderita dicuci bersih dengan sabun dan air hangat.
Baca :  Buku Digital Pedoman Pelayanan Kefarmasian di Rumah (Home Pharmacy Care)
pic : http://dinkeslumajang.or.id
pic : http://dinkeslumajang.or.id

6. Efek Samping

Efek samping obat adalah setiap respons obat yang merugikan dan tidak diharapkan yang terjadi karena penggunaan obat dengan dosis atau takaran normal pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi.

Yang perlu diketahui tentang efek samping adalah :
• Baca dengan seksama kemasan atau brosur obat, efek samping yang mungkin timbul.
• Untuk mendapatkan informasi tentang efek samping yang lebih lengkap dan apa yang harus dilakukan bila mengalaminya, tanyakan pada Apoteker.
• Efek samping yang mungkin timbul antara lain reaksi alergi gatal-gatal, ruam, mengantuk, mual dan lain-lain.
• Penggunaan obat pada kondisi tertentu seperti pada ibu hamil, menyusui, lanjut usia, gagal ginjal dan lain-lain dapat menimbulkan efek samping yang fatal, penggunaan obat harus di bawah pengawasan dokterApoteker.

7. Cara Penyimpanan Obat

1. Simpan obat dalam kemasan asli dan dalam wadah tertutup rapat.
2. Simpan obat pada suhu kamar dan terhindar dari sinar matahari langsung atau seperti yang tertera pada kemasan.
3. Simpan obat ditempat yang tidak panas atau tidak lembab karena dapat menimbulkan kerusakan.
4. Jangan menyimpan obat bentuk cair dalam lemari pendingin agar tidak beku, kecuali jika tertulis pada etiket obat.
5. Jangan menyimpan obat yang telah kadaluarsa atau rusak.
6. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

8. Tanggal Kadaluarsa

Tanggal kadaluarsa menunjukkan bahwa sampai dengan tanggal yang dimaksud, mutu dan kemurnian obat dijamin masih tetap memenuhi syarat. Tanggal kadaluarsa biasanya dinyatakan dalam bulan dan tahun. Obat rusak merupakan obat yang mengalami perubahan mutu, seperti :

1. Tablet

– Terjadinya perubahan warna, bau atau rasa
– Kerusakan berupa noda, berbintik-bintik, lubang, sumbing, pecah,
retak dan atau terdapat benda asing, jadi bubuk dan lembab
– Kaleng atau botol rusak

2. Tablet salut

– Pecah-pecah, terjadi perubahan warna
– Basah dan lengket satu dengan lainnya
– Kaleng atau botol rusak sehingga menimbulkan kelainan fisik

3. Kapsul

– Perubahan warna isi kapsul
– Kapsul terbuka, kosong, rusak atau melekat satu sama lain

4. Cairan

– Menjadi keruh atau timbul endapan
– Konsistensi berubah
– Warna atau rasa berubah
– Botol plastik rusak atau bocor

5. Salep

– Warna berubah
– Pot atau tube rusak atau bocor
– Bau berubah

9. Dosis

Dosis merupakan aturan pemakaian yang menunjukkan jumlah gram atau volume dan frekuensi pemberian obat untuk dicatat sesuai dengan umur dan berat badan pasien.
– Gunakan obat tepat waktu sesuai aturan pemakaian.
Contoh :
• Tiga kali sehari berarti obat diminum setiap 8 jam sekali
• Obat diminum sebelum atau sesudah makan
• Jika menggunakan obat-obat bebas, ikuti petunjuk pada kemasan atau brosur/leaflet
– Bila terlupa minum obat :
• Minumlah dosis yang terlupa segera setelah ingat, tetapi jika hampir mendekati dosis berikutnya, maka abaikan dosis yang terlupa dan kembali ke jadwal selanjutnya sesuai aturan.
• Jangan menggunakan dua dosis sekaligus atau dalam waktu yang berdekatan.

10.Hal yang harus diperhatikan

1. Kemasan/wadah

Harus tersegel dengan baik, tidak rusak, tidak berlubang, tanggal kadaluarsa jelas terbaca.

2. Penandaan pada wadah

– Baca zat berkhasiat dan manfaatnya
– Baca aturan pakainya, misalnya sebelum atau sesudah makan
– Untuk pencegahan overdosis, jangan minum obat 2 kali dosis bila sebelumnya lupa minum obat
– Baca kontraindikasinya, Misalnya: tidak boleh diminum oleh ibu hamil/menyusui
– tidak boleh diminum oleh penderita gagal ginjal
– Baca efek samping yang mungkin timbul
– Baca cara penyimpanannya

3. Bila ragu tanyakan pada Apoteker

4. Bila sakit berlanjut hubungi dokter

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Inilah Standar Gaji Tahun 2018 di Industri Farmasi dan Rumah Sakit di Indonesia

GudangIlmuFarmasi – Kelly Services Indonesia bekerjasama dengan PERSOL memberikan gambaran rinci tentang kekuatan domestik di tempat …