Home / Apoteker / Top 10 Inovasi Perawatan Kesehatan yang Bisa Mengubah Masa Depan
inovasi pelayanan kesehatan
pic : freedigitalphotos.net

Top 10 Inovasi Perawatan Kesehatan yang Bisa Mengubah Masa Depan

GudangIlmuFarmasi – Baru-baru ini, The Wall Street Journal merilis hasil survei dari lembaga The Deloitte Center for Health Solutions terhadap eksekutif di seluruh sistem perawatan kesehatan di Amerika untuk mengidentifikasi inovasi yang menurut mereka paling mungkin untuk mengubah industri perawatan kesehatan saat ini dan masa depan.

10 inovasi ini memiliki potensi untuk mengubah sistem pelayanan kesehatan pada umumnya dan menciptakan peluang untuk pengembangan produk dan layanan baru untuk industri perawatan kesehatan.

Top 10 Inovasi Perawatan Kesehatan yang Bisa Mengubah Masa Depan

Berikut ini adalah top 10 inovasi perawatan kesehatan, beberapa contoh bagaimana teknologi ini sedang digunakan saat ini, dan peluang untuk pengembangan produk dan layanan baru.

1. Generasi berikutnya dari sequencing

Aplikasi sekuensing genetik untuk mengidentifikasi populasi yang berisiko atau terapi target untuk pasien yang mungkin untuk menanggapi. Kemajuan dalam generasi sekuensing bisa mengarah pada pengembangan tes diagnostik baru, seperti yang mendeteksi risiko lebih tinggi terkena kanker payudara berdasarkan kehadiran reseptor tumor tertentu.

2. Perangkat cetak 3 dimensi (3D printing)

Rendah-biaya dan sangat disesuaikan pada produk teknologi medis yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan fisiologis pasien secara individual. Beberapa contoh produk medis 3D-cetak termasuk prosthetics, kulit untuk korban luka bakar, implan gigi, dan gips.

3. Imunoterapi

Pengobatan dengan potensi yang secara signifikan memperpanjang kelangsungan hidup bagi pasien kanker, tanpa efek samping negatif dan biaya perawatan kesehatan terkait kemoterapi tradisional. Ini memberikan kesempatan bagi pengembangan kelas baru obat yang memperkuat kemampuan tubuh untuk menghasilkan respon imun.

Baca :  18 Buku Saku Asuhan Kefarmasian Penyakit Umum yang Wajib Diketahui Apoteker

4. kecerdasan buatan (artificial intelligence)

Kemampuan komputer untuk berpikir seperti melengkapi dengan kecepatan yang lebih besar, akurasi, dan lebih rendah pemanfaatan sumber daya-tugas saat ini yang dilakukan oleh manusia. Kecerdasan buatan dapat digunakan untuk mendiagnosa pasien dan wabah penyakit bercak sebelumnya; mempercepat pengembangan obat-obatan dan perangkat baru; dan merampingkan tugas administrasi seperti menyetujui klaim.

5. Diagnostik terpusat dan cepat (point of care diagnostic)

Proses yang memungkinkan untuk nyaman, pengujian tepat waktu pada titik perawatan (misalnya, dokter kantor, ambulans, rumah, atau rumah sakit), sehingga perawatan pasien lebih cepat, lebih kohesif. Beberapa perangkat medis dan perusahaan diagnostik mengembangkan tes untuk penanda kanker, TBC, dan stroke.

6. Virtual reality

lingkungan Simulasi yang dapat mempercepat perubahan perilaku pada pasien dengan cara yang lebih aman, lebih nyaman, dan lebih mudah diakses. Virtual reality sekarang sedang digunakan untuk mendukung pelatihan dokter melalui simulasi operasi, dan beberapa rumah sakit menggunakan VR untuk mengobati tentara dengan gangguan stres pasca-trauma.

7. Sosial media

Penyadapan data dari media sosial dan komunitas online untuk memberikan organisasi perawatan kesehatan kemampuan untuk melacak pengalaman konsumen dan kesehatan penduduk tren secara real time. Perusahaan farmasi dan dokter bisa menggunakan media sosial untuk lebih memahami bagaimana konsumen berbagi pengalaman mereka dengan obat-obatan, perawatan, dan penyedia layanan kesehatan.

8. Pelacak dan Biosensor

Teknologi aktivitas pelacak, monitor, dan sensor dimasukkan ke dalam pakaian, aksesoris, dan perangkat yang memungkinkan konsumen dan dokter untuk dengan mudah memantau kesehatan. Biosensor sekarang digunakan untuk memantau latihan, gizi dan tanda-tanda vital, dan akhirnya bisa digunakan untuk melacak perubahan dalam tubuh pasien, seperti tingkat pengobatan dan tingkat darah / hormon / protein.

Baca :  Apoteker Harus Tahu Interaksi Obat Diabetes yang Harus Dihindari

9. Perawatan yang mudah

klinik Retail dan pusat-pusat perawatan mendesak menyediakan pelayanan lebih nyaman dan perawatan yang lebih rendah-biaya untuk pasien dengan masalah kesehatan rutin. Klinik perawatan yang mudah dijangkau bisa memperluas layanan mereka untuk memasukkan manajemen kronis perawatan, konseling perilaku, dan koordinasi perawatan.

10. Telehealth

Sebuah cara yang lebih mudah bagi konsumen untuk mengakses dan meningkatkan perawatan diri sementara berpotensi mengurangi kunjungan kantor dan waktu perjalanan; juga dapat mencegah komplikasi dan kunjungan ruang gawat darurat. Telehealth dapat memungkinkan pemantauan lebih dekat, diagnosis dini dan intervensi, dan kepatuhan yang lebih baik untuk rencana perawatan, terutama karena teknologi seperti video streaming yang membaik.

Sumber :

  1. Top 10 Health Care Innovations. http://deloitte.wsj.com/cmo/2016/11/16/top-10-health-care-innovations/. (diakses 27 November 2016).
  2. Youtube

 

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Tata Cara Legalisir Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA) Terbaru

GudangIlmuFarmasi – Ketua Komite Farmasi Nasional (KFN), Drs. Purwadi, MM, ME, Apt., mengirimkan surat edaran …