Home / Apoteker / Sumber Sebenarnya dari WHO Terkait Konsep Seven-Star Pharmacist
who

Sumber Sebenarnya dari WHO Terkait Konsep Seven-Star Pharmacist

GudangIlmuFarmasi – Konsep Seven-Star Pharmacist dari World Health Organization diluncurkan pada Maret 2014 menurut sebuah artikel yang dipublikasikan di Journal of Young Pharmacists, dengan judul “Seven-Star Pharmacist concept of WHO“. Oleh karenanya, di halaman ini akan dibahas sumber sebenarnya dari WHO terkait konsep seven-star pharmacist.

Siapakah apoteker?

Apoteker adalah “orang yang disiapkan untuk merumuskan, mengeluarkan, dan memberikan informasi klinis pada obat-obatan atau obat-obatan untuk para profesional kesehatan dan pasien.”

Seorang apoteker adalah salah satu orang dalam tim perawatan kesehatan, dan ia memainkan peran kunci dalam memberikan pelayanan kesehatan yang berkualitas dan pelayanan farmasi kepada publik. Mereka adalah ahli dalam obat-obatan dan menggunakan keahlian klinis mereka, bersama-sama dengan formulasi, kontrol kualitas, pengetahuan praktis, untuk menjamin pasokan yang aman dan penggunaan obat-obatan oleh masyarakat.

Apoteker bertanggung jawab untuk menjamin kualitas obat-obatan / obat-obatan yang diberikan kepada pasien sesuai kebijakan pemerintah / peraturan, dan edukasi farmasi pasien termasuk konseling pasien.

1. Caregiver/pemberi layanan

Apoteker harus memberikan layanan kepedulian dengan kualitas terbaik, dan harus praktek terintegrasi serta berkesinambungan dengan orang-orang dari sistem perawatan kesehatan dan profesional kesehatan lainnya.

2. Decision-maker/pengambil keputusan

Landasan kerja apoteker berada pada keputusan yang dibuat atau diambil dengan akurat mengenai penggunaan yang tepat, berkhasiat, aman, dan hemat biaya sumber daya (misalnya, personel, obat-obatan, bahan kimia, peralatan, prosedur, dan praktik).

Apoteker juga harus memainkan peran penting dalam mengatur kebijakan obat-obatan baik di tingkat lokal dan nasional.

Apoteker harus memiliki kemampuan untuk mengevaluasi, mensintesis data dan informasi, dan memutuskan tindakan yang paling tepat.

Baca :  7 Tips Bagi Mahasiswa Farmasi Agar Cepat Lulus

3. Komunikator

Apoteker harus mampu menghubungkan antara dokter dan pasien, dan untuk profesional perawatan kesehatan lainnya. Ia harus memiliki pengetahuan yang lengkap tentang semua obat-obatan dengan update terbaru dan percaya diri, saat berkomunikasi dengan profesional perawatan kesehatan dan masyarakat anggota lainnya.

Apoteker harus memiliki kemampuan komunikasi pasien yang efektif dan dapat membantu dia untuk memberikan pelayanan farmasi yang lebih baik kepada masyarakat dengan mengidentifikasi masalah dan kebutuhan pasien, memastikan kualitas hidup pasien.

Keterampilan komunikasi yang efektif membantu praktisi untuk mengumpulkan informasi yang akurat dan komprehensif membentuk pasien dan akan membantu praktisi untuk memberikan pendidikan farmasi patientrelated sukses kepada pasien.

Keterampilan komunikasi yang kuat akan memungkinkan apoteker untuk membangun hubungan yang diperlukan untuk membangun hubungan saling percaya; dan untuk memastikan pertukaran informasi yang efektif diperlukan untuk apoteker untuk menghargai kebutuhan pasien, dan bagi pasien untuk memahami dan menerima rekomendasi apoteker.

4. Manajer

Apoteker harus memiliki kemampuan untuk mengelola sumber daya alam dan komersial yang meliputi tenaga, fisik dan sumber daya keuangan. Dia harus bertanggung jawab lebih besar untuk mengelola informasi label obat, menjamin kualitas obat-obatan dan mempertahankan kompetensi klinis dan fungsi dalam kegiatan perawatan pasien.

Mengembangkan dan mempertahankan kebijakan divisi dan prosedur, tujuan, sasaran, program jaminan mutu, keamanan, dan standar pengendalian lingkungan yang merupakan komponen kunci dalam membantu apoteker dalam berkembang sebagai manajer yang efisien.

5. Long-life learner/ pembelajar seumur hidup

Tidak mungkin untuk memperoleh pendidikan farmasi / apoteker yang lengkap dalam sebuah lembaga dan pengalaman profesional yang diperlukan untuk mengejar karir seumur hidup sebagai seorang apoteker.

Konsep belajar seumur hidup harus dimulai, saat menghadiri sekolah farmasi dan harus didukung sepanjang karier apoteker.

Baca :  Apoteker Harus Tahu Interaksi Obat Diabetes yang Harus Dihindari

Apoteker secara teratur memperbarui pengetahuan dan keterampilan mereka untuk menjaga dengan tren saat ini dalam isu-isu yang terkait dengan manajemen terapi obat.

Dewan Akreditasi untuk Pendidikan Farmasi dan Pengembangan Profesi (Ikatan Apoteker Indonesia dan BAN PT #Red.) dapat berpartisipasi aktif dalam kegiatan pembelajaran yang membantu individu dalam mengembangkan dan mempertahankan kompetensi lanjutan, meningkatkan praktek profesional mereka, dan mendukung pencapaian tujuan karir mereka

Sistem pendidikan Apoteker berkelanjutan harus terstruktur  untuk mendukung pengembangan terus menerus dan mempertahankan serta meningkatkan kompetensi Apoteker. Termasuk juga mengembangkan dan mempertahankan efisiensi dalam memberikan perawatan pasien; bekerja sebagai bagian dari tim interdisipliner; praktek kefarmasian berbasis bukti dan berfokus pada peningkatan kualitas.

6. Guru

Salah satu tanggung jawab apoteker adalah untuk membantu melalui pendidikan dan pelatihan generasi masa depan apoteker dan masyarakat umum. Mode dinamis farmasi dalam mengajar tidak hanya mengimpor keterampilan dan pengetahuan kepada orang lain; ia juga menawarkan kesempatan bagi para profesional untuk mendapatkan pengetahuan baru.

Sesi pengajaran terbaik dilakukan dalam pengaturan praktek yang sebenarnya, di mana apoteker muncul dapat membenamkan diri dalam pengalaman praktik farmasi di dunia nyata.

Institusi dan organisasi profesi Apoteker juga mengadakan berbagai pelatihanan untuk mendapatkan pengetahuan tentang hukum farmasi dan peraturan untuk meningkatkan kompetensi apoteker secara profesional.

7. Pemimpin

  • Apoteker juga memainkan peran sebagai pemimpin dalam sistem kesehatan untuk membuat suatu keputusan, berkomunikasi, dan mengelola secara efektif.
  • Seorang pemimpin adalah orang yang dapat membuat ide / visi dan memotivasi orang lain sebagai anggota tim untuk mencapai visi.
  • Seorang pemimpin adalah orang yang terus-menerus mendorong perbedaan konstruktif.
  • Seorang pemimpin adalah mendorong misi tanpa egosentris.
  • Para pemimpin apotek efektif adalah ahli dalam menunjukkan dan menciptakan praktik farmasi dengan kinerja tinggi yang ditandai dengan perawatan yang berkualitas tinggi terhadap pasien, peningkatan keselamatan obat, dan produktivitas maksimum.
Baca :  5 Tips Untuk Mendukung Program Ramah Lingkungan "Go Green" di Apotek

Kesimpulan

Farmasi adalah jantung dari sistem kesehatan, dan memainkan peran yang sangat penting dalam melayani peran penting dalam kesehatan pasien, pendidikan, konseling dan penemuan obat.

Apoteker harus berbangga diri, untuk menjadi bagian integral dari sistem kesehatan, dan praktek profesi apoteker dengan cara yang sangat profesional, untuk mencapai semua kebutuhan itu maka WHO memunculkan konsep Seven-Star Pharmacist.

Konsep nine-star pharmacist baca disini.

Sumber :

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Tata Cara Legalisir Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA) Terbaru

GudangIlmuFarmasi – Ketua Komite Farmasi Nasional (KFN), Drs. Purwadi, MM, ME, Apt., mengirimkan surat edaran …