Home / Info Obat / Sejarah Regulasi FDA Untuk Hindari Resistensi Antibiotik pada Hewan Hingga Kini

Sejarah Regulasi FDA Untuk Hindari Resistensi Antibiotik pada Hewan Hingga Kini

GudangIlmuFarmasi – Tidak dapat dipungkiri, Food and Drug Administration (FDA) menjadi salah satu acuan bagi Badan Pengawas Obat dan Makanan di setiap negara. Berikut adalah sejarah regulasi penggunaan antibiotik oleh FDA hingga saat ini pada hewan yang akan dikonsumsi manusia.

Selama lebih dari 50 tahun, dokter hewan dan produsen telah memberikan antibiotik untuk hewan, terutama unggas, babi, dan ternak, sebagian besar untuk melawan atau mencegah penyakit hewan. FDA telah memberikan kerangka kerja yang diatur secara ketat tentang bagaimana antibiotik dapat digunakan dalam pasokan makanan.

1980 – Semua antibiotik baru yang penting dalam pengobatan telah disetujui dengan pengawasan dokter hewan.
1996 – National Antimicrobial Resistance Monitoring System (NARMS) didirikan.
1997 – Penggunaan Extralabel dari fluoroquinolones dan glikopeptida dilarang
2003 – FDA mengeluarkan panduan terhadap industri untuk menilai risiko resistensi antimikroba sebagai bagian dari proses persetujuan obat
2005 – Penarikan persetujuan fluoroquinolones untuk digunakan pada unggas
2005 – Pendekatan untuk mengevaluasi efek residu antimikroba terhadap flora usus manusia dimasukkan ke dalam pra-persetujuan prosedur keselamatan yang berlaku
2010 – Mendirikan program “The Judicious Use of Medically Important Antimicrobial Drugs in Food-Producing Animals”
2010 – Publikasi pertama dari ringkasan laporan tahunan antimikroba yang digunakan dalam hewan yang dimakan
2012 – Extralabel tertentu menggunakan sefalosporin dilarang
2012 – Diterbitkan pedoman akhir untuk Industri # 209, rancangan pedoman untuk Industri # 213, dan rancangan Veterinary Feed Directive.

Pedoman untuk Industri # 209 menguraikan prosedur untuk phasing out penggunaan antibiotik untuk promosi pertumbuhan dan pentahapan dalam pengawasan hewan antibiotik tersebut.

2012 & 2013 – Pengumpulan masukan masyarakat tentang data dan pelaporan terkait dengan penggunaan antimikroba pada hewan yang akan dimakan manusia.
2013 – Penerbitan pedoman akhir untuk Industri # 213 dan draft Veterinary Feed Directive.

2013 – FDA merevisi struktur pengambilan sampel hewan dalam National Antimicrobial Resistance Monitoring System (NARMS) untuk mendapatkan lebih banyak data sampel hewan di keempat organisme sasaran di bawah kontrol pengawasan.

Rekakan NARMS di CDC dan USDA telah menerbitkan lebih dari 150 artikel penelitian peer-review memeriksa sifat dan besarnya bahaya resistensi antimikroba yang terkait dengan penggunaan antibiotik pada hewan yang akan dimakan manusia.

2013 – FDA bermitra dengan tiga laboratorium kesehatan masyarakat untuk mengumpulkan lebih banyak data pada resistensi pada bakteri dari daging ritel.
2014 – FDA bekerja sama dengan USDA dan CDC untuk mengeksplorasi mekanisme untuk mengumpulkan informasi penggunaan antibiotik representatif untuk produksi makanan ternak.
2014 – Publikasi Pertama ringkasan laporan tahunan antimikroba dijual untuk digunakan pada hewan penghasil pangan dalam format diperluas
2015 – FDA mengeluarkan pedoman Veterinary Feed Directive

Aturan ini menjabarkan apa yang dokter hewan harus dilakukan ketika mereka harus mengizinkan penggunaan antimikroba dalam pakan untuk melindungi hewan yang mereka layani.

2016 – Implementasi Pelaksanaan pedoman untuk Industri # 213 akan selesai.

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

efek samping

Tahukah Anda Bedanya Efek Samping dan Reaksi Merugikan dari Obat?

GudangIlmuFarmasi – Perbedaan pengertian efek samping (side effect), kejadian merugikan (adverse event), dan reaksi merugikan …