Home / Info Penyakit / Saran Apoteker Terkait Dermatitis Atopik : Kulit Kering, Gatal, atau Eksim?
ijpst
Atopik dermatitis
pic : freedigitalphotos.net/

Saran Apoteker Terkait Dermatitis Atopik : Kulit Kering, Gatal, atau Eksim?

GudangIlmuFarmasi – Tidak ada seorangpun yang ingin memiliki kulit kering, bersisik, atau gatal. Hal tersebut menjadi suatu masalah yang mungkin terjadi terkait dengan cuaca dingin atau kering, atau hanya membutuhkan pelembab, akan tetapi juga dapat menjadi tanda kelainan medis yang disebut dermatitis atopik.

Debra Sierka, PharmD, seorang apoteker dan juga Medical Affairs Director di Pfizer memberikan beberapa review terkait dermatitis atopik.

Apa itu dermatitis atopik?

Dermatitis atopik merupakan jenis eksim yang sering terjadi dan termasuk penyakit non-menular. Dermatitis atopik adalah penyakit kulit inflamasi yang ditandai dengan gatal tanpa henti yang dapat mempengaruhi kualitas hidup seseorang. Eksim memiliki berbagai macam jenis yang umumnya dapat menyebabkan kulit menjadi kering, merah, dan gatal.

Dermatitis atopik menyebabkan bercak ruam biasanya terletak pada wajah, dalam siku dan belakang lutut, dan di tangan dan kaki, tetapi dapat muncul di manapun pada tubuh. Sementara tidak ada obat untuk kondisi tersebut, dermatitis atopik dapat dikelola dengan perubahan pengobatan dan gaya hidup.

Dermatitis atopik umumnya terjadi pada bayi dan anak-anak. Eksim pada anak sering reda dengan bertambahnya usia, tetapi dalam banyak kasus kondisi tersebut terus berlangsung sampai dewasa. Meskipun penyebabnya tidak jelas dipahami, kondisi biasanya berjalan dalam keluarga. Itu juga sering terlihat pada mereka yang menderita asma dan alergi atau yang memiliki anggota keluarga yang memiliki asma atau alergi.

Gejala umum

Ruam yang datang dengan dermatitis atopik mungkin terlihat berbeda dan mempengaruhi berbagai bagian tubuh dari waktu ke waktu. Eksim dapat berwarna pink hingga merah, dan dalam kasus yang lebih berat, kulit dapat berupa cairan, membentuk benjolan kecil atau menjadi berkerak. Seiring waktu, lokasi eksim dapat menjadi tebal dan gelap; eksim ini dapat terasa gatal sepanjang waktu.

Baca :  Apoteker Harus Tahu Efek Samping Obat yang Menyebabkan Radang Esofagus

Kondisi ini juga dapat tampil berbeda di berbagai kelompok umur. Bayi cenderung awalnya mendapatkannya pada wajah atau siku dan lutut meskipun dapat muncul di area lain di tubuh. Kulit mereka mungkin terlihat merah, kering dan bersisik. Mungkin bisa melihat mereka bergesekan di tempat tidur atau karpet untuk menggaruk karena gatal.

Pada remaja mungkin memiliki tambalan di lutut dan siku, kulit kepala, kaki, belakang telinga, di sisi, leher, pergelangan tangan, pergelangan kaki atau kaki lipatan. Dalam kasus yang lebih berat, dapat menutupi sebagian besar tubuh.

Pada beberapa anak, gejala akan hilang selama periode waktu, hanya untuk datang kembali di kemudian hari, ketika faktor lingkungan, stres, dan penggunaan produk perawatan kulit iritasi atau kosmetik dapat menyebabkan penyakit muncul lagi.

Pada orang dewasa, dermatitis atopik dapat mempengaruhi semua daerah yang terlihat pada anak-anak, meskipun ada sering terjadi dari leher dan wajah (terutama di sekitar mata), tangan dan kaki.

Salah satu gejala yang paling mengkhawatirkan dari dermatitis atopik adalah gatal. Hal ini dapat ringan, sedang, atau dalam beberapa kasus yang lebih berat. Kadang-kadang gatal mungkin begitu buruk sehingga perlu menggaruk kulit sampai berdarah. Hal ini dapat membuat ruam bahkan lebih buruk, yang menyebabkan lebih banyak lagi peradangan dan gatal-gatal. Hal ini dikenal sebagai siklus gatal-awal.

Gatal dapat mempengaruhi tidur untuk orang dengan dermatitis atopik dan pengasuh mereka, terutama orang tua dari anak-anak dengan kondisi tersebut. Menggaruk akibat gatal dapat menyebabkan infeksi sekunder.

Diagnosa

Dalam hal diagnosis dermatitis atopik, disarankan untuk diperiksakan ke dokter perawatan primer untuk melihat kondisi kulitnya. Biasanya dokter akan mengajukan pertanyaan tentang sejarah keluarga, dan mungkin mengambil sampel kulit atau cairan dari daerah yang terkena. Jika parah mungkin juga dirujuk ke dokter kulit untuk diagnosis atau pengobatan berikutnya.

Baca :  Diare Karena Rotavirus Pada Anak Bisa Menular dan Mengancam Jiwa

Pengobatan

Ada beberapa perawatan yang dapat membantu, termasuk resep krim topikal dan salep. Kadang-kadang antihistamin oral dapat digunakan (Obat OTC). Antibiotik dapat diresepkan jika kulit menjadi terinfeksi. Dalam beberapa kasus, terapi cahaya (perawatan medis di mana kulit dengan hati-hati terkena sinar ultraviolet) atau obat oral bertujuan untuk mengurangi peradangan di kulit dapat diresepkan.

Jadi jika memiliki tanda-tanda dermatitis atopik, berbicara dengan profesional kesehatan, untuk mendapatkan rencana perawatan yang tepat untuk Anda.

Apa lagi yang bisa dilakukan terkait perawatan dermatitis Atopik

Merawat kulit secara proaktif juga dapat membantu mengelola dermatitis atopik. Berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan:

  1. Untuk membantu mengurangi kekeringan, oleskan krim pelembab bebas aroma segera setelah mandi;
  2. Menjaga kuku pendek untuk mengurangi kemungkinan infeksi yang disebabkan oleh menggaruk; memakai sarung tangan atau kaus kaki saat tidur
  3. Hindari deterjen yang kuat, serta bahan kimia dan pelarut; menggunakan bahan mencuci tubuh lembut dan pembersih, bukan sabun biasa
  4. Berbicara dengan tenaga profesional kesehatan untuk melihat apakah anak anda harus menghindari makanan yang dapat menyebabkan reaksi alergi

Sumber : http://www.gethealthystayhealthy.com/articles/eczema-atopic-dermatitis. Diakses 16 November 2016.

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

rotavirus

Diare Karena Rotavirus Pada Anak Bisa Menular dan Mengancam Jiwa

GudangIlmuFarmasi – Rotavirus adalah virus Reoviridae yang menular melalui feses-oral dan dapat menyebabkan gastroenteritis (infeksi yang terjadi pada usus …