Home / Interaksi Obat / Parasetamol dan Warfarin : Interaksi Obat yang Terlupakan
ijpst

Parasetamol dan Warfarin : Interaksi Obat yang Terlupakan

GudangIlmuFarmasi – Warfarin adalah antagonis vitamin K yang digunakan untuk mencegah kejadian trombotik pada kondisi seperti atrial fibrillation (AF). Lebih dari 30 juta resep warfarin dikeluarkan setiap tahun, namun meski penggunaannya meluas, Warfarin memiliki banyak keterbatasan.

Thomas Szymanski seorang apoteker dan presiden di Memorial Hermann-Texas Medical Center in Houston, berbagi informasi melalui situs pharmacytimes.com terkait interaksi ini.

Interaksi Parasetamol dan Warfarin

Interaksi obat-obatan yang penting diketahui meliputi antibiotik, antikoagulan, agen antiplatelet, dan obat anti-inflamasi non steroid (NSAID). NSAID yang digunakan untuk efek analgesik dan tersedia tanpa resep dokter memiliki efek menghambat trombosit dan mungkin memiliki efek gastrointestinal yang merugikan.

Acetaminophen (Parasetamol), analgesik yang umum digunakan di seluruh dunia, sering digunakan sebagai NSAID karena profil efek sampingnya yang lebih minim.

Saat ini, 18% pasien yang mengkonsumsi warfarin juga mengkonsumsi parasetamol, namun dokter mungkin tidak mengenali potensi interaksi antara kedua obat tersebut.

Laporan Kasus

Sejumlah laporan kasus telah dipublikasikan dan menggambarkan pasien yang memakai warfarin mengalami supratherapeutik Rasio normalisasi internasional (INR) dan kejadian perdarahan setelah mengkonsumsi dosis tinggi parasetamol selama beberapa hari.

Kejadian perdarahan meliputi perdarahan gingiva, hematuria, hematoma retroperitoneal, dan perdarahan gastrointestinal. INR berkisar antara 4,0 sampai 16,39 berdasarkan penelitian, dengan satu studi melaporkan pasien yang memiliki waktu protrombin (PT) 96 detik.

INR menjadi normal antara 7 dan 10 hari setelah menghentikan kedua obat di 2 pasien, sementara plasma beku segar dan / atau vitamin K diberikan untuk membalikkan efek warfarin yang lainnya.

Pasien mengkonsumsi kisaran kira-kira dari 1 sampai 4 gram Parasetamol per hari selama rentang 4 sampai 10 hari dalam laporan kasus. Dalam 2 laporan kasus, pasien diberi asupan dengan Parasetamol setelah INR stabil; Dalam kedua kasus tersebut, INR meningkat lagi.

Baca :  Apoteker Harus Tahu Interaksi Obat Diabetes yang Harus Dihindari

Mekanisme yang Potensial

Beberapa mekanisme telah diusulkan untuk menjelaskan interaksi antara Parasetamol dan warfarin. Metabolit beracun, N-asetil-p-benzoquinon-imin (NAPQI), hasil metabolisme Parasetam oleh CYP2E1, dapat dibersihkan dengan cepat melalui konjugasi dengan glutathione di hati.

Akumulasi NAPQI dapat menjadi overdosis dan dalam pengaturan induksi CYP2E1 oleh Parasetamol itu sendiri, etanol, atau diabetes.

NAPQI dapat mengganggu karboksilase K-dependent karboksilase dan vitamin K-epoksida reduktase (VKOR), sehingga menghambat siklus vitamin K pada banyak titik.

Mekanisme lain yang mungkin termasuk produksi peroksinitrit dan inaktivasi VKOR berikutnya, serta penghambatan kompetitif metabolisme warfarin oleh asetaminofen melalui enzim CYP.

Rekomendasi

Meskipun ada ketersediaan bukti interaksi antara Parasetamol dan warfarin sejak tahun 1960an, data mengenai signifikansi klinis interaksi tetap langka.

Rekomendasi mengenai pengelolaan pasien yang memakai kedua obat tidak kuat karena tidak ada penelitian yang meneliti hasil, seperti perdarahan mayor.

Mungkin lebih bijaksana untuk memantau INR lebih sering jika pasien yang sebelumnya stabil dengan dosis warfarin mulai disesuaikan dengan asupan Parasetamol. Akhirnya, dalam variabilitas INR yang tidak dapat dijelaskan, interaksi ini dapat dianggap sebagai faktor pendukung.

Referensi

1. Hughes GJ, Patel PN, Saxena N. Pengaruh asetaminofen pada rasio normalisasi internasional pada pasien yang menerima terapi warfarin. Farmakoterapi. 2011; 31 (6): 591-7.
2. Mahé I, Bertrand N, Drouet L, dkk. Parasetamol: faktor risiko perdarahan pada pasien warfarin. Br J Clin Pharmacol. 2005; 59 (3): 371-4.
3. Mahé I, Bertrand N, Drouet L, dkk. Interaksi antara parasetamol dan warfarin pada pasien: penelitian double-blind, placebo-controlled, randomized. Haematologica. 2006; 91 (12): 1621-7.
4. Zhang Q, Bal-dit-Sollier C, Drouet L, dkk. Interaksi antara asetaminofen dan warfarin pada orang dewasa yang menerima antikoagulan oral jangka panjang: uji coba terkontrol secara acak. Eur J Clin Pharmacol. 2011; 67 (3): 309-14.
5. Caldeira D, Costa J, Barra M, Pinto FJ, Ferreira JJ. Seberapa aman penggunaan asetaminofen pada pasien yang diobati dengan antagonis vitamin K? Sebuah tinjauan sistematis dan meta-analisis. Resistansi Thromb 2015; 135 (1): 58-61.
6. Lopes RD, Horowitz JD, Garcia DA, Crowther MA, Hylek EM. Interaksi warfarin dan asetaminofen: ringkasan bukti dan keabsahan biologis. Darah. 2011; 118 (24): 6269-73.
7. Acetaminophen and Warfarin: The Forgotten Interaction. http://www.pharmacytimes.com/contributor/thomas-szymanski-pharmd-candidate-2017/2017/02/acetaminophen-and-warfarin-the-forgotten-interaction (diakses 22 Juni 2017)

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

esofagus

Apoteker Harus Tahu Efek Samping Obat yang Menyebabkan Radang Esofagus

GudangIlmuFarmasi – Thomas Szymanski, seorang calon Apoteker di University of Rhode Island, Inggris mengulas apa yang harus diketahui …