Home / Info Penyakit / Menggunakan Pisau Cukur Bergantian Berpotensi Menularkan Virus HIV dan Hepatitis
ijpst
tukang cukur2

Menggunakan Pisau Cukur Bergantian Berpotensi Menularkan Virus HIV dan Hepatitis

GudangIlmuFarmasi – Rambut terutama di kepala akan terus tumbuh, dan pada akhirnya harus dicukur untuk merapihkan atau memperindahnya. Salon, barber shop atau tukang cukur rambut menjadi tujuan untuk memotong rambut sesuai gaya yang diinginkan.

Secara tidak sadar, pisau cukur atau silet digunakan bergantian dan tidak untuk sekali pakai. Pada umumnya, tidak dilakukan sterilisasi pisaunya sebelum digunakan ke pelanggan berikutnya. Luka kecil yang tidak terlihat secara kasat mata bisa ditimbulkan oleh pisau cukur. Luka ini cukup untuk menghantarkan berbagai vektor penyakit termasuk virus jika pisau cukur yang digunakan mengandung mikroorganisme yang merugikan.

3 buah penelitian di Nigeria, Mesir, dan Pakistan mengungkap terkait alat cukur dan potensi penularan virus HIV, Hepatitis B, dan Hepatitis C.

Penelitian di Nigeria

Pada tahun 2009, Arolugon et al  mempublikasikan penelitiannya yang berjudul “Potential risk of HIV transmission in barbering practice among professional barbers in Ibadan, Nigeria” dengan menyimpulkan bahwa risiko penularan HIV tinggi di tukang cukur di daerah penelitian dan diperlukan strategi pendidikan kesehatan seperti pelatihan, supervisi yang mendukung dan pendidikan yang diperlukan untuk memfasilitasi tindakan pencegahan efektif terhadap infeksi HIV di tempat cukur rambut.

Responden adalah semua laki-laki dengan usia rata-rata 36 (± 10,2) tahun. Instrumen yang digunakan adalah pisau cukur (11,1%), gunting manual (8,9%) dan gunting listrik (80%). Clippers disterilkan sebanyak 10% dan didesinfeksi sebesar 72,5%, sementara tidak ada dekontaminasi dilakukan di 17,5% dari sesi. Lima puluh dua persen dari disinfections melibatkan penggunaan minyak tanah, desinfektan tidak dianjurkan untuk inaktivasi HIV ; 48,3% dari desinfektan tidak dalam wadah asli sementara 53,4% dari sesi melibatkan penggunaan kuas yang sama untuk membersihkan clipper dan menyikat rambut. Lampu Ultra-violet sterilisasi yang digunakan dalam 50% dari proses sterilisasi.

Baca :  Mengenal Penyakit Juvenile arthritis, Penyebab, Jenis, Gejala dan Pengobatannya

Tukang cukur di masyarakat perifer kelas tinggi lebih mungkin untuk berlatih dekontaminasi peralatan yang tepat daripada mereka dari masyarakat dalam golongan kelas bawah. Ada kontak pisau ke kulit di semua dan kebetulan pemotongan terjadi di tiga sesi dan tidak dikelola dengan baik.

Penelitian di Pakistan

Penelitian yang dipublikasikan di Eastern Mediterranean Health Journal, salah satu jurnal yang diterbitkan oleh WHO, dilakukan di Pakistan melakukan survei cross-sectional dari tukang cukur di kota Hyderabad, Pakistan pada tahun 2007 untuk melacak pengetahuan dan sikap mereka terhadap risiko HBV dan penularan HCV dan pola kerja mereka.

Infeksi Hepatitis B dan virus C [HBV / HCV] merupakan masalah kesehatan global yang serius. Mencukur oleh tukang cukur telah diidentifikasi sebagai faktor risiko utama untuk penyebaran HBV.

Pengamatan menunjukkan bahwa 96,2% pisau cukur dicuci dengan antiseptik setelah digunakan klien dan 95,7% menggunakan blade baru dengan klien baru. Namun, pengetahuan tentang penyakit dan cara penularan yang miskin dan hanya 36,6% tahu bahwa hepatitis dapat ditularkan melalui instrumen cukur. Hanya 3,2% dari 186 tukang cukur yang divaksinasi HBV.

Strategi diperlukan untuk meningkatkan kesadaran dan peraturan praktik tukang cukur

Penelitian di Mesir

Namun sedikit berbeda dengan hasil penelitian yang juga dipublikasikan di Eastern Mediterranean Health Journal dilakukan di Mesir dengan melihat prevalensi infeksi virus Hepatitis B dan Hepatitis C di tempat cukur rambut.

HBsAg terdeteksi antara 4,2% dari tukang cukur dan 3,9% dari klien. Antibodi anti-HC terdeteksi di 12,3% dari tukang cukur dan 12,7% dari klien. Prevalensi HCV-RNA adalah 9,1% di antara kedua tukang cukur dan klien.

Pengetahuan tentang penyakit adalah tinggi di antara mayoritas peserta, praktik yang baik selama mencukur dan pemotongan rambut yang teramati untuk sebagian besar tukang cukur. Tukang cukur tampaknya tidak memiliki risiko penularan virus hepatitis yang berhubungan dengan pekerjaan.

Baca :  Diare Karena Rotavirus Pada Anak Bisa Menular dan Mengancam Jiwa

Kesimpulan

Belum ditemukan publikasi penelitian di Indonesia terkait potensi penyebaran virus HIV, Hepatitis B dan C. Akan tetapi, perlu waspada baik untuk pemilik tempat cukur maupun konsumen agar melakukan tindakan pencegahan yang efektif terhadap potensi penyebaran virusnya.

Sterilisasi, penggunaan desinfektan, mengganti pisau cukur dengan yang baru menjadi solusi jitu bagi tempat cukur rambut, sedangkan bagi konsumen pastikan memilih tempat cukur yang memperhatikan hal-hal tersebut.

Sumber :

  1. African Health Sciences Vol. 9 (1) 2009: pp. 19-25. http://www.ajol.info/index.php/ahs/article/view/7098
  2. EMHJ – Eastern Mediterranean Health Journal, 16 (1), 10-17, 2010. http://apps.who.int/iris/handle/10665/118008
  3. EMHJ – Eastern Mediterranean Health Journal, 16 (10), 1079-1084, 2010. http://apps.who.int/iris/handle/10665/117809

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Atopik dermatitis

Saran Apoteker Terkait Dermatitis Atopik : Kulit Kering, Gatal, atau Eksim?

GudangIlmuFarmasi – Tidak ada seorangpun yang ingin memiliki kulit kering, bersisik, atau gatal. Hal tersebut menjadi …