Home / Info Penyakit / Mengenal Penyakit Juvenile arthritis, Penyebab, Jenis, Gejala dan Pengobatannya
ijpst

Mengenal Penyakit Juvenile arthritis, Penyebab, Jenis, Gejala dan Pengobatannya

GudangIlmuFarmasi – Juvenile idiopathic arthritis (JIA), juga dikenal sebagai juvenile rheumatoid arthritis (JRA), adalah bentuk paling umum dari artritis pada anak-anak dan remaja. Juvenile dalam konteks ini berarti remaja sebelum usia 16, idiopatik mengacu pada suatu kondisi tanpa penyebab yang ditetapkan, dan arthritis adalah peradangan pada sendi sinovium.

Pic : wikipedia
Pic : wikipedia

JIA adalah, penyakit non-infeksi, penyakit autoimun peradangan sendi lebih dari 6 minggu. Penyakit ini biasanya terjadi pada anak-anak dari usia 7 sampai 12, tetapi dapat terjadi pada remaja berumur 16 tahun, serta juga pada bayi.

Jenis Juvenile Arthritis

Juvenile idiopathic arthritis (JIA). Dianggap bentuk yang paling umum dari arthritis, JIA meliputi enam subtipe: oligoarthritis, polyarthritis, sistemik, terkait entesitis, psoriasis arthritis juvenile atau turunannya.

Dermatomiositis remaja. Penyakit radang, dermatomyositis remaja menyebabkan kelemahan otot dan ruam kulit pada kelopak mata dan buku-buku jari.

Lupus remaja. Lupus adalah penyakit autoimun. Bentuk yang paling umum adalah eritematosus sistemik lupus, atau SLE. Lupus dapat mempengaruhi sendi, kulit, ginjal, darah dan area lain dari tubuh.

Scleroderma remaja. Scleroderma, yang secara harfiah berarti “kulit keras,” menggambarkan sekelompok kondisi yang menyebabkan kulit untuk mengencangkan dan mengeras.

Penyakit Kawasaki. Penyakit ini menyebabkan peradangan pembuluh darah yang dapat menyebabkan komplikasi jantung.

Penyakit jaringan ikat campuran. Penyakit ini dapat mencakup fitur dari arthritis, lupus dermatomiositis dan skleroderma, dan berhubungan dengan tingkat yang sangat tinggi dari antibodi antinuclear tertentu yang disebut anti-RNP.

Fibromyalgia. sindrom nyeri kronis ini adalah kondisi yang berhubungan dengan arthritis, yang dapat menyebabkan kekakuan dan nyeri, bersama dengan kelelahan, tidur yang terganggu dan gejala lainnya. Lebih umum pada anak perempuan, fibromyalgia jarang didiagnosis sebelum pubertas.

Baca :  10 Penyakit Paling Mematikan di Indonesia Menurut WHO dan Balitbangkes

Penyebab Juvenile Arthritis

Tidak diketahui penyebabnya namun, juga tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa racun, makanan atau alergi menyebabkan anak untuk mengembangkan JA.

Beberapa poin penelitian terhadap kecenderungan genetik untuk remaja arthritis, yang berarti kombinasi gen anak menerima dari orang tuanya dapat menyebabkan timbulnya JA bila dipicu oleh faktor lain.

Gejala Juvenile Arthritis

Masing-masing dari berbagai jenis JA memiliki ciri khas mereka sendiri dengan tanda-tanda dan gejalanya. Gejala yang umum diantaranya

  • Sendi yang hangat saat disentuh
  • Pembengkakan dan nyeri di sendi
  • Demam
  • Ruam
  • Mengantungkan salah satu anggota tubuh atas yang lain atau pincang
  • Nyeri (sering lebih buruk berikut tidur atau tidak aktif)
  • Kekakuan, terutama setelah bangun di pagi hari
  • Ketidakmampuan untuk menekuk atau meluruskan sendi-benar
  • aktivitas fisik menurun
  • Kelelahan
  • masalah tidur
  • pembengkakan kelenjar getah bening
  • Mengurangi nafsu makan dan / atau penurunan berat badan

Diagnosis Juvenile Arthritis

Langkah yang paling penting dan benar dalam mengobati arthritis juvenile yakni diagnosis yang akurat. Proses diagnostik bisa panjang dan rinci. Tidak ada tes darah tunggal yang menegaskan jenis JA. Pada anak-anak, kunci untuk diagnosis adalah pemeriksaan fisik yang cermat, bersama dengan riwayat kesehatan menyeluruh. Setiap tes khusus dokter mungkin melakukan akan tergantung pada jenis JA diduga.

Pengobatan Juvenile Arthritis

Sayangnya, belum ada obat untuk arthritis juvenile, meskipun dengan diagnosis dini dan pengobatan agresif, remisi adalah mungkin. Tujuan pengobatan adalah untuk meringankan peradangan, mengontrol nyeri dan meningkatkan kualitas kehidupan anak. Kebanyakan rencana pengobatan melibatkan kombinasi obat, aktivitas fisik, perawatan mata dan makan sehat.

Perawatan Juvenile Arthritis

Merupakan bagian penting dari pengobatan JA adalah mengajar anak pentingnya bagaimana mengikuti pengobatan yang diresepkan oleh tim kesehatan. Perawatan diri juga melibatkan membantu anak mengatasi dampak emosional dan sosial dari penyakit ini. Manajemen diri meliputi pilihan yang dibuat setiap hari untuk hidup dengan baik dan tetap sehat dan bahagia.

Baca :  Saran Apoteker Terkait Dermatitis Atopik : Kulit Kering, Gatal, atau Eksim?

Sumber :

  1. https://en.wikipedia.org/wiki/Juvenile_idiopathic_arthritis
  2. http://www.arthritis.org/about-arthritis/types/juvenile-arthritis/

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

rotavirus

Diare Karena Rotavirus Pada Anak Bisa Menular dan Mengancam Jiwa

GudangIlmuFarmasi – Rotavirus adalah virus Reoviridae yang menular melalui feses-oral dan dapat menyebabkan gastroenteritis (infeksi yang terjadi pada usus …