Home / Apoteker / Apoteker Harus Tahu Efek Samping Obat yang Menyebabkan Radang Esofagus
ijpst
esofagus
pic ; http://www.webmd.com/digestive-disorders/esophagitis-2

Apoteker Harus Tahu Efek Samping Obat yang Menyebabkan Radang Esofagus

GudangIlmuFarmasi – Thomas Szymanski, seorang calon Apoteker di University of Rhode Island, Inggris mengulas apa yang harus diketahui oleh apoteker terkait Interaksi Obat yang Menyebabkan Radang Esofagus atau Esophagitis.

Apa itu esophagitis

Kejadian esophagitis karena obat diperkirakan terjadi 3,9 per 100.000 orang per tahun di Amerika Serikat. Usia rata-rata adalah 41,5 tahun, dengan perempuan yang terkena lebih sering daripada laki-laki; ini mungkin karena fakta bahwa wanita mengkonsumsi lebih banyak obat yang menyebabkan esophagitis.

Faktor risiko lain termasuk peningkatan usia, penurunan produksi air liur, dan perubahaan motilitas esofagus. Pasien sering ditemukan dengan nyeri retrosternal, odynophagia, dan disfagia, sakit perut dan hematemesis menjadi gejala umum. Kelainan esofagus dapat menjadi hasil dari kelainan sistemik, seperti gastroesophageal reflux, mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, dan iritasi esofagus secara langsung.

Obat-obatan yang menyebabkan cedera mukosa esofagus secara langsung

Antibiotik

Doxycycline, tetrasiklin, dan klindamisin adalah antibiotik yang paling sering dikaitkan dengan esofagitis akibat obat. Obat-obat ini memiliki pH rendah ketika dilarutkan dalam larutan, seperti air liur, dan menyebabkan cedera esofagus, sementara penarikan pemberian obat-obat ini bisa menyembuhkan esofagitis. Doxycycline juga telah menunjukkan terjadi akumulasi dalam lapisan basal epitel skuamosa esofagus yang menunjukkan bagaimana mekanisme yang mungkin menyebabkan iritasi lokal.

Potasium klorida

Kalium diketahui untuk menyebabkan ulserasi usus kecil sebagai solusi hyperosmotic, namun, hal ini dapat menyebabkan kerusakan esofagus. Dalam serangkaian laporan kasus pasien dengan esofagitis akibat obat, kebanyakan pasien memiliki atrium kiri membesar, yang memperlambat perpindahan kalium dan menunjukkan sebagai faktor risiko.

Bifosfonat

Bifosfonat, terutama alendronate, yang terkenal penyebab esophagitis. Sementara perdarahan jarang, peradangan dan ulserasi dengan penebalan dinding esofagus sering terlihat pada endoscopy. Dalam penelitian, sebagian besar pasien dengan esofagitis gagal untuk mengambil bifosfonat dengan jumlah yang cukup air (180 ml), gagal untuk tetap tegak selama 30 menit, atau keduanya. Pasien yang memakai risedronate 5 mg sehari, di sisi lain, tidak mengalami toksisitas lebih daripada pasien yang memakai plasebo.

Baca :  Apoteker Bantu Masyarakat Melalui Gerakan Keluarga Sadar Obat dengan Da Gu Si Bu

obat anti-inflammatory non-steroid (Nonsteroidal anti-inflammatory drugs/NSAID)

NSAID mengganggu aksi cytoprotective normal prostaglandin pada mukosa lambung dan mungkin memiliki efek yang sama pada mukosa esofagus. Obat yang terlibat dalam suatu laporan kasus termasuk ibuprofen, indometasin, aspirin, fenilbutazon, dan naproxen. Sementara NSAID bukan penyebab paling umum dari esophagitis, sebanyak 40-50% pasien dapat mengembangkannya dan beberapa mungkin mengalami perdarahan non-fatal. Selain itu, sebagian besar pasien yang terkena memiliki gejala sebelumnya dari penyakit refluks gastroesophageal reflux.

Pengobatan

Sebagian besar kasus esophagitis yang diinduksi obat tanpa komplikasi. Cedera kembali dengan obat-obatan diatas harus dihindari dengan langkah-langkah yang tepat untuk mencegah kekambuhan. Penghilang rasa sakit topikal, seperti lidokain, kadang-kadang bisa digunakan. Obat anti-sekretorik seperti antasida dan sukralfat digunakan untuk melindungi mukosa terluka dari asam lambung, tapi sedikit bukti yang tersedia untuk mendukung penggunaan ini. Konseling harus dilakukan untuk mengkonsumsi obat yang diketahui dapat mengiritasi esofagus dengan mium segelas penuh air putih (180 ml) dan untuk menghindari berbaring selama minimal 30 menit setelah minum sesuai dosisnya.

Sumber :

  1.  Thomas Szymanski, Drug-Induced Esophagitis: What Pharmacists Need to Know. http://www.pharmacytimes.com/contributor/thomas-szymanski-pharmd-candidate-2017/2016/12/drug-induced-esophagitis-what-pharmacists-need-to-know (diakses 30 Desember 2016).
  2. Zografos GN, Deorgiadou D, Thomas D, Kaltsas G. Drug-induced esophagitis. Dis Esophagus. 2009;22:633
  3.  Kikendall JW. Pill-induced esophagitis. Gastroenterol Hepatol. 2007;3:275-6.
  4. de Groen PC, Lubbe DF, Hirsch LJ, et al. Esophagitis associated with the use of alendronate. N Engl J Med 1996;335:1016-21.
  5. Taggart H, Bolognese MA, Lindsay R, et al. Upper gastrointestinal tract safety of risedronate: A pooled analysis of 9 clinical trials. Mayo Clin Proc 2002;77:262-70.

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

kriminalisasi

Strategi Menghadapi Kriminalisasi Praktik Apoteker

GudangIlmuFarmasi – RAKERNAS dan PIT IAI 2017 pada 6 September 2017 di INDONESIA CONVENTION EXHIBITION (ICE), …