Home / Info Obat / 10 Alasan Kuat Mengapa Harus Khawatir Terhadap Resistensi Antibiotik
ijpst

10 Alasan Kuat Mengapa Harus Khawatir Terhadap Resistensi Antibiotik

GudangIlmuFarmasi – Badan kesehatan dunia (WHO) mencanangkan pekan kesadaran penggunaan antibiotik pada 14 – 20 November 2016 dengan tujuan untuk mencegah terjadinya peningkatan resistensi antibiotik secara global. Lalu mengapa WHO khawatir terhadap masalah resistensi antibiotik ini, berikut adalah “10 Alasan Kuat Mengapa Harus Khawatir Terhadap Resistensi Antibiotik” disadur dari situs resmi Kesehatan Masyarakat Pemerintah Inggris.

Antibiotik penting untuk mengobati berbagai infeksi, tetapi mereka bisa kehilangan efektivitasnya. Bakteri berjuang kembali dengan mengadaptasi dan menemukan cara untuk bertahan hidup untuk melawan efek dari obat-obatan yang diberikan.

Kemampuan alami bakteri yang menjadi resisten terhadap antibiotik dari waktu ke waktu diperparah dengan adanya penggunaan berlebihan dan penyalahgunaan antibiotik. Ini sudah merupakan situasi yang berisiko dan itu hanya akan bertambah buruk jika tidak mengambil tindakan dengan segera. Berikut adalah sepuluh alasan ANDA harus khawatir.

1. Tidak ada antibiotik = kembali ke masa 1930

Jika kita kehilangan antibiotik, maka akan seperti kembali ke tahun 1930-an di mana infeksi yang kita anggap  sepele bisa berakibat fatal. Luka yang terinfeksi bisa mengancam kehidupan dan penyakit, seperti pneumonia  yang akan menjadi pembunuh massal.

Lihatlah gambar di bawah ini dan membayangkan kembali ke hari-hari primitif ketika kita tidak memiliki cara yang efektif untuk mengobati infeksi.

Baca :  Peran Apoteker dalam Pencegahan dan Pengendalian Resistensi Antimikroba
www.publichealthmatters.blog.gov.uk
www.publichealthmatters.blog.gov.uk

2. Mungkin tidak ada penemuan antibiotik kelas baru

Tidak ada kelas baru antibiotik akan menjadi masalah besar. Bahkan jika kita menemukan lebih banyak obat-obatan hanya mengganti antibiotik lama dengan yang baru bukan satu-satunya jawaban karena mereka juga bisa menjadi tidak efektif.

Pemerintah dan perusahaan farmasi di Inggris sedang mempertimbangkan cara-cara mengatasi situasi ini, tetapi untuk saat ini kita mungkin harus bergantung pada obat-obatan yang kita miliki, sehingga penting kita memastikan mereka tetap berguna

3. Resistensi bakteri penyakit menular seksual telah hadir

Penyakit kelamin bukan suatu hal yang menjadi tabu sehingga tidak ingin diobati, tapi resistensi antibiotik gonore merupakan masalah serius, dan menakutkan.

Beberapa menyebutnya ‘superbug seks‘ gonore ditularkan melalui hubungan seks tanpa kondom atau seks oral menyebabkan gejala termasuk lendir hijau atau kuning tebal dari vagina atau penis dan nyeri saat buang air kecil.

Jika tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi serius tapi saat ini sudah kehabisan antibiotik yang dapat membunuh bakteri dan melawan infeksi.

4. Resistensi antibiotik sudah ada saat ini

Ketika kita membahas resistensi antibiotik kita berbicara tentang masa depan yang menakutkan dan memang meminta tindakan untuk menghentikan masalah dari semakin buruk.

Tapi ini tidak berarti itu semua hanya masalah bagi generasi mendatang. Diperkirakan 25.000 orang sudah meninggal setiap tahun di Eropa karena infeksi resisten terhadap antibiotik dan di Amerika Serikat angka adalah 23.000 orang, setiap tahun.

5. Terapi kemoterapi kanker dan antibiotik yang efektif berjalan beriringan

Kemoterapi adalah senjata penting dalam perang melawan kanker, tetapi apakah Anda tahu prosedur menghancurkan sel-sel darah putih, yang kita perlu melawan infeksi? Tanpa antibiotik kemoterapi akan menjadi semakin berbahaya.

Baca :  Sejarah dan Pentingnya Obat Monoklonal Antibodi Untuk Tingkatkan Kekebalan Tubuh

6. Kemajuan teknologi medis terbesar bisa gagal

Transplantasi organ adalah sebuah keajaiban kedokteran modern tetapi kita perlu antibiotik untuk membantu pasien transplantasi bertahan hidup, baik karena prosedur transplantasi itu sendiri dapat menyebabkan infeksi tetapi juga karena pasien menerima obat yang sengaja menekan sistem kekebalan tubuh mereka untuk memastikan tubuh mereka tidak menolak mereka organ baru.

Penurunan sistem kekebalan tubuh membuat pasien lebih rentan terhadap infeksi bakteri. Jika kita kehilangan antibiotik, transplantasi akan menjadi lebih berisiko atau bahkan tidak mungkin.

7. Ini adalah masalah Anda

Terkadang, jika berbicara resistensi antibiotik menjadi “masalah global” dan “ancaman bagi kesehatan seperti yang kita tahu” mungkin membuatnya mudah untuk mematikan.

Mungkin itu semua terlalu besar? Mungkin sesuatu bagi para ilmuwan atau politisi khawatir? Pikirkan lagi, karena masalah ini mempengaruhi kita semua langsung. Misalnya, jika Anda diberikan antibiotik ketika tidak membutuhkannya, Anda menjalankan risiko membawa bakteri resisten antibiotik dalam usus Anda.

Jika bakteri ini datang untuk menyebabkan infeksi, antibiotik mungkin tidak bekerja lagi ketika Anda benar-benar membutuhkannya.

8. Terkadang kita perlu antibiotik ketika benar-benar mendesak

Pernah mendengar sepsis? Ini adalah kondisi umum dan berpotensi mengancam jiwa yang dipicu oleh infeksi. Setiap tahun di Inggris lebih dari 100.000 orang yang dirawat di rumah sakit dengan sepsis dan sekitar 37.000 orang akan mati. Begitupun di belahan dunia lainnya dengan angka yang sangat besar.

Cara terbaik untuk menangani sepsis adalah untuk mengobati dengan cepat dengan antibiotik. Kita mungkin tidak perlu memberitahu Anda apa yang akan terjadi jika kita kehabisan antibiotik untuk mengobati infeksi ini.

www.publichealthmatters.blog.gov.uk
www.publichealthmatters.blog.gov.uk

9. Kita harus menyelamatkan proses operasi

Tak satu pun dari kita ingin mendapatkan sakit atau memiliki operasi yang serius, tetapi kita semua memahami bahwa operasi dapat menyelamatkan nyawa.

Baca :  Apoteker Harus Tahu Resistensi Antibiotik Bisa Menyebar dari Makanan

Tapi operasi yang kompleks membawa serta risiko infeksi. Operasi bypass jantung atau penggantian sendi misalnya – jika kita tidak memiliki antibiotik prosedur ini dirancang untuk membantu orang dan meringankan penderitaan benar-benar bisa menyebabkan lebih banyak kematian yang disebabkan oleh infeksi bakteri.

10. Biayanya kesehatan meningkat

Biaya untuk perawatan kesehatan manusia terkait resistensi antibiotik cukup besar. Hinga 2009 , Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit di Eropa mengatakan bahwa resistensi antibiotik menelan biaya di Uni Eropa sekitar € 1,5 miliar per tahun dalam biaya kesehatan dan kehilangan produktivitas.

Jika kita tidak bertindak ini akan mendapatkan lebih banyak dan lebih mahal, tidak hanya memotong anggaran kesehatan kita yang berharga tetapi individu dan keluarga produktivitas.

Menilik di Indonesia, tingginya kasus resistensi obat antibiotik di Indonesia cukup mengkhawatirkan. Bahkan Indonesia menduduki peringkat ke-8 dari 27 negara dengan beban tinggi kekebalan obat terhadap kuman (Multidrug Resistanci/MDR) di dunia berdasarkan data Badan Kesehatan Dunia (WHO) tahun 2009.

Sumber :

  1. https://publichealthmatters.blog.gov.uk/2014/11/18/10-reasons-you-should-be-worried-about-antibiotic-resistance/
  2. http://sp.beritasatu.com/home/indonesia-peringkat-ke-8-kebal-obatdi-dunia/5414

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

efek samping

Tahukah Anda Bedanya Efek Samping dan Reaksi Merugikan dari Obat?

GudangIlmuFarmasi – Perbedaan pengertian efek samping (side effect), kejadian merugikan (adverse event), dan reaksi merugikan …